0

Place Review: Bale Kupu Natural Spa

Setelah insiden salah masuk tempat spa yang ternyata tempat spa ‘gak bener’ taon kemaren dan setelah tau ternyata di BSD bertebaran tempat-tempat spa ‘gak bener’, membuat gw makin selektif dalam memilih tempat spa. Amit-amit jangan sampe salah masuk ke tempat kaya begitu lagi, traumatis meen!! Sumpaahh!!!
Alhasil sejak kejadian itu, kalo tau ada tempat spa yang baru buka di BSD dan sekitarnya, gw berusaha untuk browsing dan cari tau sebanyak-banyaknya tentang tempat spa itu. Kalo kurang meyakinkan dikiiitt aja, mending gak usah deh, cari tempat laen aja daripada kenapa-kenapa lagi kan males banget.
Jadi sejak awal taun 2012 kemaren, pencarian gw buat tempat spa idaman dimulai. Tadinya kan gw mengidolakan banget Galuh Ayu Day Spa yang di ruko tol boulevard itu, tapi kok perasaan makin kesini pelayanannya makin berkurang, udah gitu didepan rukonya sekarang ditempel stiker gede kalo tempat itu bermasalah sama pajak or something, dan pas beberapa kali mau disamperin kesana buat treatment, kok tempatnya malah tutup. Melipir ke tempat laen deh jadinya.
Sejak itu gw (kadang bersama nyokap) mulai ‘spa hopping’ ke BSD, Alam Sutra, Gading Serpong, sampe Bintaro buat nyobain tempat-tempat spa. Tapi kok ada aja gak sreg-nya yaa, kalopun ada yang sreg, kelar treatment gw langsung jatuh miskin saking mahalnya, hahahahaha, emang ada uang ada barang ya bok! Tapi kalo emang ada tempat spa yang nyaman dengan harga lebih terjangkau kenapa enggak? Gw pun terus mencari tempat spa lain, siapa tau ada yang cucok di badan dan di kantong.
Sampe bulan yang lalu gw di follow sama @balekupu di Twitter. Mereka meng-klaim sebagai “The Most Beautiful Spa in BSD” dengan tagline “Menenangkan. Menyenangkan.” Kalo diliat dari foto-fotonya di Twitter sih kayanya tempatnya comfy banget, dan warna yang mendominasi ruangan-ruangannya UNGU SEMUAAA!!! Waaa, jadi tertarik *dasar banci warna ungu* hehehehe 🙂
Akhirnya hari Selasa kemaren gw memutuskan untuk coba treatment di Bale Kupu Natural Spa. Tempatnya deket banget dari rumah ternyata, di sektor 1 deket pool bis trans BSD. Begitu masuk kedalemnya, langsung terpesona sama interiornya. It was so much better than in the photos. And they’re absolutely not joking when they claimed themselves as the most beautiful spa in BSD. Bagus bangeeett tempatnyaa!!!
Karena gw jadi satu-satunya pengunjung siang itu, gw dipersilahkan untuk memilih kamar untuk treatmentnya, mau di kamar yang single (1 bed treatment dengan tempat jacuzzi yang terpisah di kamar lain), atau kamar yang double (2 bed treatment dengan tempat jacuzzi didalam kamar itu juga). Gw pilih di kamar yang single karena suasananya lebih remang-remang adem hehehe.
Untuk treatmentnya, gw pilih paket spa paripurna. Isinya full body massage, scrub, body mask, totok wajah, dan jacuzzi. The treatment was nice, and the best part… is the jacuzzi!!! Edan, uenaknya puoll!! Oh iya, ternyata kalo ada sisa body scrub dari treatment kita, body scrubnya bisa dibawa pulang buat dipake scrub sendiri dirumah (gw milih body scrub Bali yang green tea). Kelar treatment, kita bisa duduk-duduk sambil minum teh tarik home made dari Bale Kupu.
Another best part is, kita langsung dikasih 10 voucher diskon loyalty program yang bisa dipake sejak kunjungan pertama. Jadi di kunjungan pertama kita langsung dikasih diskon 15% for all treatment dan diskonnya akan naik terus secara bertahap sampe 30% untuk kunjungan ke-2 sampe ke-10. Isn’t that great?
Over all puas sama pelayanan Bale Kupu, I give the rating 8,5 out of 10. Mungkin kedepannya bisa ditambah paket-paket treatment lain biar konsumen lebih bebas memilih, karena paket treatment yang tersedia sekarang masih terbatas sekali. Sama disediain sistem pembayaran pake debit Mandiri boleh banget loh, biar ga pusing harus ke ATM dulu sebelom treatment hihihi (sekarang baru bisa pake debit BCA).
Buat yang penasaran kaya apa interiornya Bale Kupu, ini beberapa foto dari Twitter mereka. Gak sempet foto-foto sendiri gw, terlalu in awe sama tempatnya hehehe.
the jacuzzi
reflexology corner
one of the single room treatment. Daddy can I have a bedroom like this??
tempat duduk-duduk sebelom dimulai treatment. Aslinya tempatnya lebih remang-remang dari ini
tempat penerimaan tamu
Jadi buat pretty ladies di BSD yang lagi iseng nyari tempat spa kece juga, silahkan mampir ke Bale Kupu Natural Spa. Recommended! 🙂

0

Restaurant Review: Indische Koffie

Mungkin gw harus berterima kasih sama kota Yogya karena jadi kota yang penuh kenangan. Bukan buat gw tapi buat kedua orang tua gw. Tiap kali mudik, keluarga gw pasti nyempetin ke Yogya entah buat nginep ataupun numpang muter-muter doang. Ya saking banyak kenangannya itu buat ortu gw. Mereka berdua kuliah di kota itu, dan pacaran bertaun-taun disana. Jadi setiap kali kita ke Yogya, ortu gw selalu pada cengengesan dan nyeritain “Ini dulu tempat papa sama mama pacaran, dijemput pake motor gedenya papa, terus kelar dari sini kita makan ke bla bla bla…” jadi suatu cerita yang puanjaaaanggg dan banyak yang diulang-ulang.

Sementara mereka heboh cerita tentang masa-masa pacarannya, gw si objek yang diceritain malah…. tidur sampe mangap di mobil! Hahahahaha, ya maap tapi Yogya ga begitu punya nilai sentimentil buat gw. Daerah Kaliurang pun sekarang terlalu banyak spanduk dan baliho yang bertumpuk-tumpuk bikin pusing diliatnya. Tapi tetep makasih deh sama Yogya, kalo ga ada itu kota mungkin emak bapak gw gak pacaran, gak nikah, dan alam semesta gak akan kenal makhluk seancur sekeren gw. Ya kan? Ya kan? Iya.

Meskipun udah berpuluh-puluh kali ke Yogya, tapi gw tetep lumayan buta sama jalanan Yogya, karena ga pernah nyetir muter-muter sendiri disana, which is my method to get used to the routes and roads in a foreign city. Tempat yang gw kunjungi pun biasanya itu lagi itu lagi, kalo ga tempat kesukaan ortu gw, ya tempat nongkrong sepupu-sepupu gw yang pada kuliah disana. Dan juga semakin kesini tempat hiburan, nongkrong, dll di Yogya udah banyak banget kan, pastilah gw gak keep up sama tempat-tempat kece disana.

Eniweiii, minggu kemarin gw menjalani stase kepaniteraan gw yang terakhir di Yogya, buat Kesehatan dan Keselamatan Kerja (Hiperkes/ K3). Sebenernya ini stase mau dibilang stase juga bukan, tapi dibilang bukan juga dia temasuk stase (staseception! halah…). Karena waktunya cuman 5 hari dan cuman berbentuk kaya pelatihan gitu. Begitu kelar pun dapet sertifikatnya. Jadi ya gitu deh, stase yang bukan stase, hahahahaha. 

Berhubung anggota pelatihan ini ada 30 orang, pasti asik dong ya kalo semuanya jalan-jalan bareng keliling Yogya. Tapi kenyataannya banyak diantara mereka yang tinggal sama sodaranya di Yogya sehingga ga bisa ngabisin waktu bareng kita selesai pelatihan, kitanya sendiri yang tepar abis pelatihan yang kelarnya sore, dan juga… Well, let’s say, ada beberapa orang yang ‘kurang adventurous‘ sehingga maunya cuman mau keluar buat makan malem dan abis itu yuk dadah babay balik ke penginapan lagi buat tidur. Padahal kelar makan malem biasanya baru jam 8an, and there’s still plenty of time to have fun! Susah deh kalo barengan ama orang kaya begini.

Jadi ujung-ujungnya kita makan di tempat-tempat yang sebelumnya udah sering gw kunjungin (karena termasuk yang paling ‘hits’ di Yogya), belanja di Malioboro, beli bakpia, and that’s it! Bubar deh rencana mau liat sunset di Candi Boko, maen trampolin di Taman Pelangi, foto-foto cantik didepan Kantor Pos, ataupun nyoba tempat-tempat nongkrong lainnya. Thanks to some selfish unadventurous friends! What a fun killer!

Ujung-ujungnya gw dan beberapa temen yang demen kelayapan ampe pagi nongkrong di Skybar Ibis Style, minum-minum lucu sambil ngebahas mulai dari gosip, sampe hal akademik yang lumayan serius (a valid sign that I’m not drunk yet).

Terus di malem terakhir sebelom besoknya balik ke Jekardah, gw mengusulkan untuk makan malem di Indische Koffie didalem Benteng Vredeburg. Nyokap gw yang merekomendasikan tempat ini, katanya tempatnya ala Belanda kuno gitu (sesuai sama tempatnya ya bok, didalem benteng belanda), and she thought I would like the whole vintage vibe.


Jadilah gw dan beberapa teman makan malam disitu. Sempet khawatir bakal ditolak masuk disitu karena dikira jin jam operasionalnya Indische Koffie cuman sampe jam 10 malem, sedangkan kita sampe sana udah jam setengah sepuluh. Untungnya kita dateng pas di detik-detik last order jadi masih bisa dilayanin meskipun kita jadi satu-satunya tamu yang makan disitu dan taplak, kursi, dll disekeliling kita udah mulai diberesin. Hihihihi maapp!!!!

Anyway my mom was right, I love the old-fashioned Dutch vibe! Settingan meja makannya pun mewah, jadi berasa kaya makan di tempat bangsawan jaman Belande, hehehe. Berhubung selama 4 hari disana kamera gw nganggur, jadilah gw sibuk jepret sana sini didalem restorannya. Mumpung sepi! Eheheh :p

Eh, ada buku Farmakologi dan Terapi! Yuk muntah yuukk!
*digampar dosen farmako*

Malem itu gw mesen chicken steak (yang dimasaknya lamanyaaaa setengah mati), sama Indische ice chocolate. Rasanya? ENYAAKK!!!!

Keliatannya porsinya kecil ya? Tapi sumpah bikin kenyang puolll!!!
Ice chocolate beserta bonus dark chocolate mini. Gendut dah gw,
Foto dengan muka ngantuk dan badan melar pasca makan malem

Yaahh, mudah-mudahan pas ke Yogya lagi nanti gw ke tempat-tempat nongkrong yang baru. Biar gak basi. Kalo ada tempat nongkrong kece yang lagi hits boleh lhoo di share ke gueee. Yukmariiii 🙂

0

Guns, and Roses … And Drama!

Pas Guns N’ Roses ngumumin upcoming concert mereka disini, girang? Pasti. Langsung beli tiket presalenya? Enggak. Kenapa? Karena meskipun gw ngefans sama GnR dari jaman esempe, tapi kok masih ada sedikit keragu-raguan ya buat nonton konsernya? Soalnya original membernya tinggal axl Rose doang, sedangnya yang lainnya bener-bener asing buat gw (Dizzy Reed masih tau, tapi sisanya siapa aja gw nyerah!). Gw juga gak pernah dengerin albumnya GnR yang Chinese Democracy, dan sempet jipet abis-abisan liat Axl Rose rambutnya di gimbal pas MTV Music Award taon 2006 yang lalu. Tapi kok kepengen denger November Rain dinyanyiin langsung secara live didepan mata? Terus gimana dong? *labil*

Dikarenakan kelabilan gw dan kesibukan ngoass stase mayor, akhirnya pembelian tiket konsernya kepending selama berminggu-minggu meskipun gw udah memutuskan untuk nonton konsernya. Begitu sadar, konsernya udah tinggal 1 minggu lagi aja gitu. Tiket presale pastinya udah gak dijual, jadi terpaksa gw beli tiket harga normal (meskipun tetep belinya kelas yang paling murah). Dari RS gw minta tolong nyokap gw buat beliin tiketnya dulu langsung ke Ibu Dibjo karena kantornya nyokap deket dari situ. Dan sedihnya, kata nyokap tiketnya di Ibu Dibjo udah sold out aja gitu. Nyokap juga udah coba ngebeliin tiket yang kelasnya lebih diatas, tapi ternyata udah abis juga. Yuk mewek yuk.

Dari RS (lagi jaga malem ceritanya) gw berusaha cari-cari tiket lewat online ticket box, ternyata memang udah banyak yang sold out. Kalopun masih ada, cara pembayarannya agak ribet. Setelah puter otak dikit, gw mencoba cari tiket lewat kaskus dan forum-forum sejenis. Kan suka ada yang batal nonton terus tiketnya dijual onlen tuh.

Ternyata tetep susaahhh nyarinya, kebanyakan banyaknya jual tiket festival A atau VIP, kalopun ada tiket festival B yang gw cari, udah banyak yang kejual aja gituh. Akhirnya gw nemu di kaskus. Setelah ngecek lewat telfon dan mastiin yang jual insya Allah gak akan nipu (ternyata yang jual tiketnya kerja di Indika Production, promotor yang ngebawa GnR kesini), gw segera transfer uangnya dan akan ambil tiketnya di kantor Indika besoknya begitu kelar dari RS.

Besokannya, pas tiket udah ditangan, gw nyetir pulang dengan riang gembira dong ya, eh pas didepan MPR, tiba-tiba jalanan ditutup aja gitu sama polisi karena ada demo. Alhasil gw langsung muter balik kearah Senayan dan macet-macetan disana. Maakkk!! Dapet tiket aja cobaannya banyak banget!

Akhirnya tibalah di hari yang ditunggu-tunggu. Dari siang gw udah warming up dengerin lagu-lagunya GnR kenceng-kenceng dikamar. 2 jam sebelom berangkat, tiba-tiba di Twitter banyak masuk mentionan buat gw, setelah diliat ada berita dari TMC Polda Metro kalo konser GnR diundur sampe besok. Jreeenggg!!!! Padahal besok itu jadwal gw jaga malam 24 jam. Terus piyeee???? Udah gak mungkin cari temen buat tukeran jaga dan lebih gak mungkin lagi gak dateng jaga (bisa disembelih ama partner jaga malem gw hahaha). Dari pihak promotor sendiri belom ada kejelasan benar tidaknya hal ini, kalopun diundur jadi jam berapa dan dimana, pokoknya gak ada info apa-apa.

Baru sekitar sejam kemudian Indika ngasih konfirmasi kalo konsernya benar diundur sampe besok siang jam 1 di MEIS Ancol. Pengunduran konsernya sendiri katanya karena alesan keselamatan. Kan lagi musim ujan dan banjir, jadi GnR takut venue konsernya yang outdoor itu gak aman buat mereka dan penonton. Kecewa? Pasti. Kalo udah tau musim ujan ya sebaiknya pihak promotor udah antisipasi dari jauh-jauh hari biar gak ada hal kaya begini. Untungnya gw masih bisa nonton (yesss, rencananya gw akan ngabur sepanjang siang buat nonton konser dan sorenya balik jaga di RS lagi. Total badass!! Hahaha), tapi banyak orang yang terpaksa batal nonton karena udah ada acara keesokan harinya. Padahal gw yakin mereka fans GnR yang jauh lebih hardcore dari pada gw. Sabar yaaa, I feel you 😦

Besoknya, sesuai rencana paginya gw dateng buat jaga, dan jam 11 minta ijin ke partner jaga gw buat ngabur ngonser dulu. Jam 12 gw dan Mas Dude udah ada di MEIS, makan di solaria sambil nunggu gate dibuka, dan begitu gate dibuka langsung cussss kedalem!

Oiya, ternyata ya, si Mas Dude belom beli tiket aja gitu ampe hari H, alesannya masuk akal sih, soalnya kan si Axl terkenal dengan tabiatnya yang suka telat dan suka ngebatalin konser seenak jidat, jadi buat antisipasi mending beli tiketnya pas hari H sekalian aja. Daaannn, di ticket box venue ternyata persediaan tiket masih melimpah ruah aja gitu. Bok, ngapain gw kemaren setengah mati nyari tiket diluar yak? *jungkir balik*

Ternyata pindahnya konser GnR dari Lapangan D Senayan ke MEIS ini suatu blessing in disguise. Dibandingkan Lapangan D, venue MEIS lebih besar dan lebih nyaman. Indoor, ACnya dingin, dan kualitas suaranya kece. Kita-kita penghuni festival B yang aslinya cuman bisa liat konser lewat big screen saking tempatnya ada dibelakang, sekarang dapet tempat di tribun dimana masih bisa liat panggung dengan sangat jelas. Ah, syenaangg!!

Sebelom konser dimulai, security ngelarang kita yang di tribun buat berdiri, pokoknya semua harus duduk manis di bangku yang disediakan. Tapi lama-lama kayanya security-nya pada capek ngasih tau karena kitanya bandel semua, akhirnya menjelang konser mulai hampir semua penonton di tribun berdiri dideket pagar tribun bahkan di tangga. Yakali nonton konser metal sambil duduk! Hahahaha.

Konsernya sendiri ngaret sekitar 40 menit. Tapi begitu pak Jokowi dateng lewat pintu rahasia dideket tempat penonton VIP, konser secara ajaib langsung dimulai. Ooohh, nungguin tamu kehormatan ceritanya? Baiklaahh, hehehe.

The concert was amazing! Dibuka dengan lagu-lagu dari album pertama mereka Appetite for Destruction (btw agak lucu sekarang denger Axl nyanyiin liriknya Rocket Queen, “I might be a little young but honey I ain’t naive”… Bok, umur situ berapa sekarang? hahhahaha), dan dilanjutin sama greatest hitsnya. Ada juga satu lagu dari Chinese Democracy yang ternyata enak juga (This I Love). The most merinding moment of the concert buat gw ada di lagu Don’t Cry (semua penonton nyanyi diiringin sama gitarnya Bumblefoot), dan November Rain (why? Isn’t this obvious???)

Meskipun sekarang bentuknya Axl Rose udah mirip om-om germo (dan agak geli sebenernya ngeliat dia sekarang ngelakuin ‘signature moves’-nya yang dulu), tapi suaranya gak berubah! Tetep sama kaya kalo denger suaranya di DVD konser mereka taon 90an dulu.

As for the other members? Hmmmm, they’re good but I gotta say I’m kinda confused watching them. The guitarists looks like members from System of A Down, Avenged Sevenfold (and his name is DJ Ashba? Seriously??), and the other kinda looks like Gilby Clarke from distance, and the bass player kinda looks like the young version of Sting. Iki band opo toohhh????

Tapi serius deh, gw bener-bener menikmati konsernya. Saking menikmatinya gw sampe gak sadar temen gw Michel manggil-manggil gw sepanjang konser, dan gw sama sekali gak ngeluarin hp ataupun kamera buat foto sana sini (kalo kata si Michel “Iyalah mana sempet foto-foto, orang gw liat lo sepanjang konser kagak kedip ngeliatin mereka.” Hahahahaha!). Jadi dengan seijin bang Michel yang super metal, gw persembahkan beberapa foto-foto dari konser mereka minggu lalu dari album Facebooknya dia. Kick ass! (Yes, kelar konser gw langsung balik ke RS jagi lanjut jaga malem dengan badan pegel-pegel tapi hepi).

Super Crowd!

Pak Jokowiii!!!! Metallica kapan pak Metallicaaa????

0

Jazzy Mood

Masih berhubungan sama Cozy Spa BSD.
 
Salah satu hal yang bikin Cozy Spa beda dari tempat massage/refleksi lainnya, kalo kita refleksi atau shiatsu disana, selaen disuruh milih aromatherapy oil wangi apa yang mau kita pake, kita juga disuruh milih musik apa yang mau didengarkan selama treatment. Jadi selama dipijet-pijet asoy, kita bisa ngedengerin lagu-lagu via iTouch.
 
Lagu yang bisa dipilihpun beragam genrenya, tapi semuanya tetap lagu-lagu yang bikin relaxing, macem oldies, jazz, bossanova, audiophile, dan sejenisnya. Gw si makhluk metal ini pun jadinya bingung mau dengerin apa, lagu slow rock aja gak ada apalagi heavy metal? Ada sih di playlist lagu-lagunya Guns n’ Roses… tapi dijadiin versi bossanova. Malah gw migren dengerinnya.
 
Akhirnya setelah ngobrak-ngabrik playlist, gw memutuskan untuk mendengar jazz karena setelah gw liat sekilas pilihan lagunya bukan tipe jazz yang berat, tapi jazz ringan macem Norah Jones, Jamie Cullum, Michael Buble, dan sederetan nama penyanyi jazz yang belom pernah gw denger, hahahahaha!
 
Dan bukannya dengerin lagu-lagu dari penyanyi yang gw kenal diatas, tapi gw iseng coba dengerin penyanyi jazz lainnya yang bener-bener asing buat gw. I picked Laura Fygi from the list, and….. I’m totally in awe of her voice!
 
Gilaaakkk!!!! Enak banget suaranya mamaaaaaa!!!! Dirumah langsung buka-buka YouTube dan tambah tersepona lagi sama doi. Kalo nyanyi bener-bener effortless banget, udah gak ngerti lagi pita suaranya dia terbuat dari apa.
Sekarang di iTunes gw sudah bersarang 2 album Laura Fygi yang jadi salah satu (atau salah dua, whatever) album yang paling sering gw mainin on repeat. Enak juga ternyata didengerin kalo lagi butuh inspirasi, hehe.
 
So, dear jazz lovers, apa ada penyanyi jazz lain yang se-tipe sama Laura Fygi ini? Kemaren sempet browsing-browsing dan coba dengerin Sophie Milman ternyata cocok juga sama kuping. Kalo ada penyanyi jazz lain yang mirip-mirip dengan mereka boleh banget loh di share buat nambah referensi musik. Makasiihh 🙂
 
 
ps: Fygi’s Disse Alguem totally should be played on my wedding! 
*brb cari calon suaminya dulu* :)))
 
0

Place Review: Cozy Spa BSD

Ternyata stase Obsgyn kemaren, selaen menambah keterampilan bantuin orang ngelahirin, juga menambah daftar ‘addiction‘ baru gw.

Berkat ajaran bapak ketua kelompok yang juga merupakan temen jaga sehidup-semati siang dan malam gw; Koko Juan Setiaji. Gw resmi jadi maniak Groupon.
Apa itu groupon? Menurut Wikipedia, Groupon yang merupakan singkatan dari ‘group-coupon‘;

is a deal-of-the-day website that features discounted gift certificates usable at local or national companies. 

Jadi intinya suatu website yang isinya kupon-kupon diskonan yang bisa ditukarkan di tempat yang mengiklankan produk diskon tersebut di website groupon. Vouchernya macem-macem, mulai dari gadget, voucher makan, paket liburan, voucher make up dan… favorit gw; voucher spa! Diskon yang diberikan juga macem-macem, mulai dari 20% sampe 80%. Gimana gw gak ngiler?

Jadilah tiap hari kalo lagi nganggur di RS kerjaan gw apalagi kalo bukan ngecekin website-website groupon kaya disdus, livingsocial, metrodeal, plusku, dan sejenisnya. Emang dasar wanita ye, dikasi barang diskonan dikit langsung kalap! Ihihihik!!! *disaksikan oleh Engkong Juan yang geleng-geleng kepala disebelah gw*

Eniweeii, akhir bulan kemarin gw nemu voucher spa dari plusku untuk 50% discount massage dan refleksi di Cozy Spa BSD. Meskipun belom pernah ke Cozy, tapi tempat itu udah dapet beberapa review baik dan rekomendasi dari beberapa temen gw. Jadi tanpa pikir panjang gw langsung beli vouchernya. 2 biji. Ya maap, sini kalap liat harganya.

Kenapa belom pernah coba Cozy Spa? Karena meskipun ada embel-embel ‘spa’ di namanya, tapi Cozy ini sebenernya tempat buat pijet dan refleksi. Karena bukan maniak pijet (kalopun pijet biasanya sekalian pas spa) dan gak suka refleksi (sakiitt!) alhasil belom pernah sekalipun mampir di Cozy.

Tapi setelah 2 kali menikmati treatment full body massage sama foot reflexology di Cozy, kok… gw… ketagihan ya? Hehehehehehe. Soalnya teknik massage di Cozy ini ternyata beda sama di tempat lain. Instead of diurut-urut sana sini yang bikin sakit, massage di Cozy gak sakit dan asli enaaakkk banget! Refleksinya juga ternyata oke punya, meskipun gw tetep agak kesakitan pas telapak kakinya dipijet make alat yang mirip dildo kaya tongkat kecil itu.

Selain itu tempatnya disini bener-bener sesuai sama namanya. Totally cozy. Begitu masuk suka banget sama wangi aromatherapy-nya, dan atmosfer pantai-nya (karena tempat awalnya Cozy ini di Kuta Bali, jadi temanya pantai dan laut gitu). Terus tempatnya bener-bener tenang. Sebelom mulai treatment gw diingatkan untuk meng-silent hp gw, bahkan terapis-terapisnya kalo ngomong pun bisik-bisik biar kenyamanan pengunjung gak terganggu.

Will I ever visit this place again for another treatment(s) after I don’t have anymore discount coupons? Absolutely! 🙂
Update: 
It’s been 6 months since this post, and now I’m a frequent member at Cozy Spa BSD! I visit this place every 2 weeks for a massage/reflexy/shiatsu. Sampe mbak-mbak resepsionisnya pada apal ama gw! Hahahahaha! :)))  
0

Guruku Berbulu dan Berekor

September (well, this September) is not all gloomy and sad for me. I do still mourning and recovering from my recent breakup, but life goes on, right? 😉

Masih inget taun lalu gw bikin postingan buat para pecinta binatang yang tertarik ceritanya dibukukan untuk kirim email ke Indi ‘Sugar’ Taufik, salah satu penulis favorit gw itu? Kalo gak inget boleh klik disini kakaakk

Gw iseng-iseng ngirim email ke Indi tentang cerita anjing gw Wawa yang udah pergi ke surga. It was quite surprising karena selesai ngetik cerita yang mau gw kirimkan itu, gw langsung nangis sesenggukan selama setengah jam lebih. Padahal Wawa udah pergi lebih dari 3 tahun sebelum gw ngirim cerita itu. But I still remember her every now and then, and her death still affects me a lot. In fact, to this day I’m still a little bit chocked up whenever I’m talking about her, or even just remembered her. Maybe that’s what you feel when you lost a precious friend in your life, ya?

Singkat cerita, gw menunggu selama hampir setahun sampe akhirnya beberapa waktu yang lalu dapet email dari Indi yang ngabarin gw kalo my story made the cut to her new book! Wooooo!!!!!! Alhamdulillah girang banget rasanya! Bangga dan terharuuu, hehehehe.

Gw pun mendapatkan bukunya seminggu sebelum bukunya dirilis. It was an awesome experience to see your writing published on a book! Finally now I can call myself an author dong yaa? Hehehe. Siapa tau kedepannya bisa nerbitin novel sendiri, atau punya kolom sendiri kaya Carrie Bradshaw gitu. Aaamiinn!!! 😀

Sayangnya gw gak bisa hadir di acara launching bukunya di Bandung tanggal 16 September kemarin, yang ada gw malah putus sama laki gw *halah curhat* hahahahaha. But that’s okay, tetep bahagia dan bersyukur bisa ambil bagian buat buku ini.

The Cover

Signed page from Indi

My story! It’s on chapter 3 ya everybody! Catet!!!
*terserah lo aja Lu…*

Terus, terus, dapet royalti dong ya setelah bukunya diterbitin? Dengan bangga gw umumkan, gw GAK DAPET ROYALTI SEPESERPUN dari hasil pembelian buku ini. Semua loyalti akan disumbangkan ke animal shelter(s) yang membutuhkan. Hal satu lagi yang bikin gw bangga, bisa membantu hewan-hewan lucu agar hidupnya lebih baik.

Jadi buat bloggies semuanya, kalo suka baca, kalo sayang binatang, kalo penasaran cerita gw kaya apa di novel itu *plakk!!!*, ayo dibeli novel Guruku Berbulu dan Berekor. Berisi 36 cerita pendek yang indah, mengharukan, dan menginspirasi dari teman-teman pecinta hewan diseluruh Indonesia. Itung-itung sambil beramal juga kan kalo beli bukunya. Go grab it fast at your nearest bookstore, guys! 🙂