0

Berkah Puasa

Akhirnya tiket konser Metallica tanggal 25 Agustus mendatang sampe juga di tangan setelah gonjang-ganjing ga tau jadi apa engga konsernya disini dari bulan Mei yang lalu. Alhamdulillah proses pembelian tiketnya gak se-drama dan se-ribet proses pembelian tiketnya Aerosmith yang tiba-tiba batal ituh. Well, ada sih drama dikit di proses pembelian tiket konser Metallica ini, tapi ceritanya nanti aja lah ya kelar konsernya sekalian gw review disini hihihi.

It would be a dream concert for me, secara band paporit dari jaman masih polos tak berdosa dulu aja udah Metallica ya, jadi semoga aja konsernya mereka disini gak make acara diundur *lirik judes Guns N’ Roses* apalagi make acara batal segala *lirik super judes ke Aerosmith*. Pokoknya don’t bail out on us ya om-om gantengkuuu. Insya Allah Indonesia aman kok, metalheads sini juga dijamin bisa tertib deehh. Amiinnn!!!

Anyway, selamat menyambut bulan suci Ramadhan dan selamat menjalankan ibadah puasa buat bloggies semuanya yang merayakan. Semoga semua ibadahnya di bulan suci ini lancar terus sampe lebaran nanti yaaa.

Ngomong-ngomong soal lebaran ya, ceritanya keluarga gw udah beli tiket pesawat PP buat mudik dari sekitar 2 bulan yang lalu, biar dapet murah gitu kan maksudnya *meskipun harganya waktu itu aja udah bikin sesek napas*. Nah, dengan asumsi waktu itu lebaran jatoh pas tanggal 8-9 Agustus, kita beli tiket balik ke Jekardah di hari lebaran kedua (9 Agustus) biar gak penuh-penuh banget gitu. Ehh ternyata taun ini puasanya mulai tanggal 10 Juli aja gitu ya, berarti nanti gw lebaran di Jakarta dong? Hahahahaha… Apa maksa Eyang dan keluarga besar ngikutin jadwal Muhammadiyah aja ya biar bisa lebaran disono? *ditimpuk ketupat*

Apakah bakal ada drama pas keluarga gw lebaran nanti? We’ll see. Nyokap sih udah mulai bete-bete-ah pas tau kemungkinan lebaran nanti kita udah ga di kampuang halaman lagi. Yahh, doakan saja yang terbaik hehehe.

Terakhir sebelom pamitan, mau posting foto ini ah. Gak tahan buat gak ketawa pas liat ini! Hahahahaha!!!


Goodnight semuanyaaaa!!! 😀

0

Guns, and Roses … And Drama!

Pas Guns N’ Roses ngumumin upcoming concert mereka disini, girang? Pasti. Langsung beli tiket presalenya? Enggak. Kenapa? Karena meskipun gw ngefans sama GnR dari jaman esempe, tapi kok masih ada sedikit keragu-raguan ya buat nonton konsernya? Soalnya original membernya tinggal axl Rose doang, sedangnya yang lainnya bener-bener asing buat gw (Dizzy Reed masih tau, tapi sisanya siapa aja gw nyerah!). Gw juga gak pernah dengerin albumnya GnR yang Chinese Democracy, dan sempet jipet abis-abisan liat Axl Rose rambutnya di gimbal pas MTV Music Award taon 2006 yang lalu. Tapi kok kepengen denger November Rain dinyanyiin langsung secara live didepan mata? Terus gimana dong? *labil*

Dikarenakan kelabilan gw dan kesibukan ngoass stase mayor, akhirnya pembelian tiket konsernya kepending selama berminggu-minggu meskipun gw udah memutuskan untuk nonton konsernya. Begitu sadar, konsernya udah tinggal 1 minggu lagi aja gitu. Tiket presale pastinya udah gak dijual, jadi terpaksa gw beli tiket harga normal (meskipun tetep belinya kelas yang paling murah). Dari RS gw minta tolong nyokap gw buat beliin tiketnya dulu langsung ke Ibu Dibjo karena kantornya nyokap deket dari situ. Dan sedihnya, kata nyokap tiketnya di Ibu Dibjo udah sold out aja gitu. Nyokap juga udah coba ngebeliin tiket yang kelasnya lebih diatas, tapi ternyata udah abis juga. Yuk mewek yuk.

Dari RS (lagi jaga malem ceritanya) gw berusaha cari-cari tiket lewat online ticket box, ternyata memang udah banyak yang sold out. Kalopun masih ada, cara pembayarannya agak ribet. Setelah puter otak dikit, gw mencoba cari tiket lewat kaskus dan forum-forum sejenis. Kan suka ada yang batal nonton terus tiketnya dijual onlen tuh.

Ternyata tetep susaahhh nyarinya, kebanyakan banyaknya jual tiket festival A atau VIP, kalopun ada tiket festival B yang gw cari, udah banyak yang kejual aja gituh. Akhirnya gw nemu di kaskus. Setelah ngecek lewat telfon dan mastiin yang jual insya Allah gak akan nipu (ternyata yang jual tiketnya kerja di Indika Production, promotor yang ngebawa GnR kesini), gw segera transfer uangnya dan akan ambil tiketnya di kantor Indika besoknya begitu kelar dari RS.

Besokannya, pas tiket udah ditangan, gw nyetir pulang dengan riang gembira dong ya, eh pas didepan MPR, tiba-tiba jalanan ditutup aja gitu sama polisi karena ada demo. Alhasil gw langsung muter balik kearah Senayan dan macet-macetan disana. Maakkk!! Dapet tiket aja cobaannya banyak banget!

Akhirnya tibalah di hari yang ditunggu-tunggu. Dari siang gw udah warming up dengerin lagu-lagunya GnR kenceng-kenceng dikamar. 2 jam sebelom berangkat, tiba-tiba di Twitter banyak masuk mentionan buat gw, setelah diliat ada berita dari TMC Polda Metro kalo konser GnR diundur sampe besok. Jreeenggg!!!! Padahal besok itu jadwal gw jaga malam 24 jam. Terus piyeee???? Udah gak mungkin cari temen buat tukeran jaga dan lebih gak mungkin lagi gak dateng jaga (bisa disembelih ama partner jaga malem gw hahaha). Dari pihak promotor sendiri belom ada kejelasan benar tidaknya hal ini, kalopun diundur jadi jam berapa dan dimana, pokoknya gak ada info apa-apa.

Baru sekitar sejam kemudian Indika ngasih konfirmasi kalo konsernya benar diundur sampe besok siang jam 1 di MEIS Ancol. Pengunduran konsernya sendiri katanya karena alesan keselamatan. Kan lagi musim ujan dan banjir, jadi GnR takut venue konsernya yang outdoor itu gak aman buat mereka dan penonton. Kecewa? Pasti. Kalo udah tau musim ujan ya sebaiknya pihak promotor udah antisipasi dari jauh-jauh hari biar gak ada hal kaya begini. Untungnya gw masih bisa nonton (yesss, rencananya gw akan ngabur sepanjang siang buat nonton konser dan sorenya balik jaga di RS lagi. Total badass!! Hahaha), tapi banyak orang yang terpaksa batal nonton karena udah ada acara keesokan harinya. Padahal gw yakin mereka fans GnR yang jauh lebih hardcore dari pada gw. Sabar yaaa, I feel you 😦

Besoknya, sesuai rencana paginya gw dateng buat jaga, dan jam 11 minta ijin ke partner jaga gw buat ngabur ngonser dulu. Jam 12 gw dan Mas Dude udah ada di MEIS, makan di solaria sambil nunggu gate dibuka, dan begitu gate dibuka langsung cussss kedalem!

Oiya, ternyata ya, si Mas Dude belom beli tiket aja gitu ampe hari H, alesannya masuk akal sih, soalnya kan si Axl terkenal dengan tabiatnya yang suka telat dan suka ngebatalin konser seenak jidat, jadi buat antisipasi mending beli tiketnya pas hari H sekalian aja. Daaannn, di ticket box venue ternyata persediaan tiket masih melimpah ruah aja gitu. Bok, ngapain gw kemaren setengah mati nyari tiket diluar yak? *jungkir balik*

Ternyata pindahnya konser GnR dari Lapangan D Senayan ke MEIS ini suatu blessing in disguise. Dibandingkan Lapangan D, venue MEIS lebih besar dan lebih nyaman. Indoor, ACnya dingin, dan kualitas suaranya kece. Kita-kita penghuni festival B yang aslinya cuman bisa liat konser lewat big screen saking tempatnya ada dibelakang, sekarang dapet tempat di tribun dimana masih bisa liat panggung dengan sangat jelas. Ah, syenaangg!!

Sebelom konser dimulai, security ngelarang kita yang di tribun buat berdiri, pokoknya semua harus duduk manis di bangku yang disediakan. Tapi lama-lama kayanya security-nya pada capek ngasih tau karena kitanya bandel semua, akhirnya menjelang konser mulai hampir semua penonton di tribun berdiri dideket pagar tribun bahkan di tangga. Yakali nonton konser metal sambil duduk! Hahahaha.

Konsernya sendiri ngaret sekitar 40 menit. Tapi begitu pak Jokowi dateng lewat pintu rahasia dideket tempat penonton VIP, konser secara ajaib langsung dimulai. Ooohh, nungguin tamu kehormatan ceritanya? Baiklaahh, hehehe.

The concert was amazing! Dibuka dengan lagu-lagu dari album pertama mereka Appetite for Destruction (btw agak lucu sekarang denger Axl nyanyiin liriknya Rocket Queen, “I might be a little young but honey I ain’t naive”… Bok, umur situ berapa sekarang? hahhahaha), dan dilanjutin sama greatest hitsnya. Ada juga satu lagu dari Chinese Democracy yang ternyata enak juga (This I Love). The most merinding moment of the concert buat gw ada di lagu Don’t Cry (semua penonton nyanyi diiringin sama gitarnya Bumblefoot), dan November Rain (why? Isn’t this obvious???)

Meskipun sekarang bentuknya Axl Rose udah mirip om-om germo (dan agak geli sebenernya ngeliat dia sekarang ngelakuin ‘signature moves’-nya yang dulu), tapi suaranya gak berubah! Tetep sama kaya kalo denger suaranya di DVD konser mereka taon 90an dulu.

As for the other members? Hmmmm, they’re good but I gotta say I’m kinda confused watching them. The guitarists looks like members from System of A Down, Avenged Sevenfold (and his name is DJ Ashba? Seriously??), and the other kinda looks like Gilby Clarke from distance, and the bass player kinda looks like the young version of Sting. Iki band opo toohhh????

Tapi serius deh, gw bener-bener menikmati konsernya. Saking menikmatinya gw sampe gak sadar temen gw Michel manggil-manggil gw sepanjang konser, dan gw sama sekali gak ngeluarin hp ataupun kamera buat foto sana sini (kalo kata si Michel “Iyalah mana sempet foto-foto, orang gw liat lo sepanjang konser kagak kedip ngeliatin mereka.” Hahahahaha!). Jadi dengan seijin bang Michel yang super metal, gw persembahkan beberapa foto-foto dari konser mereka minggu lalu dari album Facebooknya dia. Kick ass! (Yes, kelar konser gw langsung balik ke RS jagi lanjut jaga malem dengan badan pegel-pegel tapi hepi).

Super Crowd!

Pak Jokowiii!!!! Metallica kapan pak Metallicaaa????

0

David Cook Live In Jakarta

Dari sekian banyak season American Idol yang gw tonton, cuman ada 2 pemenang yang gw suka banget dan gw ikutin karir pasca American Idolnya. They are Carrie Underwood and David Cook. Postingan kali ini gw mau khusus bahas David Cook yaa 🙂

I love David Cook since I saw his audition on American Idol. He sang Bon Jovi’s Livin’ On A Prayer. I’m always rooting for the rockers on the show. And on that season, he is the rocker among all the contestant. He’s an original artist, he could turn any song into his signature style. So I though he really deserve to win the show.

Meskipun pasca American Idol lagunya dia yang hits disini cuman ‘Always Be My Baby’ (yang bahkan bukan lagu originalnya dia, hiks), tapi gw tetep mengikuti karirnya. He later launched two studio albums. I bought all of it, and totally enjoy each of it. Pokoknya Mas David, aku padamu!

Jadi pas doi mau konser di Jakarta, gw pastinya harus nonton dong dong dongg! Fansnya disini gak banyak? Bodo amaatt! Konsernya diramalkan sepi? Bagus dong! Biar gw nontonnya bisa tambah deket sama panggung hihihihiii.

So then I bought the ticket on Disc Tarra Supermal Karawaci. Sebelumnya gw udah pernah beli tiket konser melalui Disc Tarra, tapi belom pernah beli yang di Supermal Karawaci. Dan gak tau kenapa, pelayanan ticket box disini, menurut gw, mengecewakan. Prosedurnya ribet, dan mas-mas di ticket boxnya super clumsy seakan don’t know what to do, sehingga makan waktu lumayan lama saat gw mau beli tiket.

Dan waktu penukaran voucher dengan tiket asli H-1 sebelum konser, tiketnya belom ada aja gitu di waktu yang udah dijanjikan. Alhasil besoknya (hari H konser), gw dari RS harus kesana dulu buat ambil tiket, pulang langsung siap-siap, terus cuss ke Tennis Indoor Senayan buat nonton. Ga ada waktu buat goler-goleran dulu dirumah. Huh!

Satu hal yang bikin gw ribet sendiri buat nonton konser ini adalah… baju apa yang harus gw pake ke konsernya nanti?

Gak penting ya? Hahahaha. Tapi asli deh, gw bingung loh mau pake baju apa ke konsenya Mas David. Masalahnya selama ini konser yang gw datangi selalu konser band metal atau rock. And I’m as a natural metalhead pastinya gak pernah pusing mikirin baju apa yang harus gw pake ke konser metal/rock.

Lha tapi ini? Meskipun David Cook genrenya agak-agak rock, tapi menurut gw doi masih tetep pop-rock-kinda-mainstream gitu kan ya, secara lulusannya American Idol. Setelah berkonsultasi dengan pacar, gw memutuskan untuk make blouse item, jegging, sama… sepatu crocs, hahaha. Tadinya sempet mikir buat make wedges ke konsernya David Cook, tapi si pacar memperingatkan kalo nanti di konser gw pasti loncat-loncat kegirangan begitu liat si David (apal banget doi kebiasaan gw di konser hahaha). Jadi daripada nanti keseleo di venue, mending make crocs ajalah.

Gw sampe venue sekitar 15 menit setelah konsernya dimulai. Tapi untungnya penampilan David masih lamaaa banget mulainya, karena di konsernya ini dijadiin juga ajang buat para peserta Indonesian Idol season terakhir (gw ga tau season berapa, males ngikutin) buat tampil perdana di stage diluar Indonesian Idol.

Para peserta yang gw gak tau namanya itu (taunya Yoda, Sean sama Regina doang, laennya entah siapa) perform selama hampir satu jam setelah gw masuk venue. I was kinda bored karena gak ngikutin TV shownya, jadi agak males liat performnya mereka semua, hihihi. Don’t judge me! I was there to see David, remember?

Tapi ternyata banyak juga fans Indonesian Idol yang dateng malam itu dan lumayan heboh nontonin mereka-mereka itu. And then they leave when the actual show – David Cook – enters the stage. Hahahaha. Sedangkan gw (sesuai dengan ramalan si pacar), langsung loncat-loncat heboh begitu liat Mas David. Ganteeengg!! Hihihihihi.

It was an enjoyable show. Selain nyanyiin lagu-lagu dari 2 album studionya, David yang keliatan lebih chubby tapi tetep cute itu nyanyiin juga ‘Champagne Supernova’-nya Oasis, ‘Rock n’ Roll’ sama ‘Whole Lotta Love’-nya Led Zeppelin, dan lagu yang paling ditunggu-tunggu orang satu venue, ‘Always Be My Baby’-nya Mariah Carey yang diduetin bareng Regina Idol (plus a sweet kiss on the cheek at the end of the song. Jealouussss!!!!).

Meskipun lagu favorit gw ‘Lie’, gak dibawain, but I had a great time at the concert. One thing that bothers me though, ada sekelompok cw dan pacarnya yang nonton didepan gw, and they clearly don’t know much about David’s songs. Sepanjang konser berlangsung mereka malah sibuk ngobrol bertiga dengan suara keras intead of listening or sing along to the songs. Gengges berat! Kalo mau ngobrol ya di PS atau Sency dong neng, jangan didalem venue, kasian kan penonton lain yang mau nikmatin konsernya.

Aside from those posers, I gave the concert a thumbs up. Meskipun bukan termasuk artis ‘besar’, but David is a true performer. Suaranya keren, interaksinya sama penonton juga keren, dan… ganteng, huahahahahahahahah!

Here are some pictures I took during the show ðŸ™‚

during Always Be My Baby