0

Lebaran 2013 DIY Photoshoot: Lost In The Woods

Sebelumnyaa, mau ngucapin dulu Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H buat semua teman-teman blogger yang merayakan, semoga amal ibadah sepanjang Ramadhan kemarin diterima Allah SWT yaa, mudah-mudahan masih bisa ketemu sama Ramadhan dan Lebaran tahun depan.

Dan tanpa mengurangi rasa hormat apalagi mengurangi niat (karena ada beberapa orang yang berpendapat kalo minta maaf via broadcast message atau socmed berarti minta maafnya ga niat, entah dari mana korelasinya), gw mohon maaf lahir dan bathin buat semua kesalahan-kesalahan gw setahun ini, baik yang disengaja maupun gak disengaja, baik lewat lisan, tulisan, maupun perasaan, dan baik buat temen-temen yang pernah ketemu muka langsung ataupun cuman lewat dunia maya aja. Minal aidin walfaidzin yaa 🙂

Ada yang baru pulang mudik? How’s the trip? Gw dan keluarga tahun ini mudik ke kampung nyokap, plus tempat kelahiran gw, Wonosobo, Jawa Tengah. Kalo di tahun-tahun sebelumnya kita selalu mudik via jalan darat a.k.a pake mobil sendiri, tahun ini kita ‘gunting pita’ alias ninggal semua mobil dirumah dan membiarkan pak pilot nyetir pesawatnya sampe Semarang. Abis dari situ tinggal rental mobil deh ke Wonosobo, jadi sepanjang jalan kita tinggal duduk ongkang-ongkang kaki doang, hehehe.

Dan alhamdulillah banget Lebarannya jatuh tanggal 8 Agustus yaa! Soalnya gw udah beli tiket dari 3 bulan yang lalu buat tanggal 4 Agustus dan 9 Agustus (dengan asumsi di hari Lebaran ke-2 jalanan dan airport belom padet-padet amat, jadi gak bikin migren di jalan). Sempet ketar-ketir karena ternyata puasanya kemaren mulai tanggal 10 Juli, kalo Lebarannya jadi tanggal 10 Agustus garing banget dong harus menikmati Jakarta yang super sepi. Tapi untungnya semua berjalan sesuai rencana. Amaann!!

Cuman emang ada drama dikit sih. Di hari Lebaran ke-2 yang kita pikir masih sepi ternyata udah macet aja di sekitar Wonosobo. Alhasil perjalanan ke Yogya (kita pulangnya naek pesawat dari Yogja) yang biasanya cuman ditempuh selama 3 jam, karena macet molor sampe 5 jam. Ketinggalan pesawat? PASTINYA!

Alhamdulillah lagi tiket gw gak hangus dan bisa geser ke penerbangan selanjutnya dengan tambahan biaya hanya Rp 125.000/pax. Ah, untung pake Garuda! Kalo maskapai lain pasti angus total deh itu tiket! *lap keringet*.

Eniwei, kaya yang pernah gw ceritain dulu, tiap Lebaran gw dan sepupu-sepupu gw hampir selalu bikin photoshoot dadakan bareng-bareng. Soalnya kan ngumpul barengnya ya cuman pas Lebaran itu doang ya. Photoshoot kita dari tahun ke tahun ngambil tempat beragam, mulai dari obyek wisata yang dibela-belain didatengin meskipun penuhnya kaya cendol, restoran yang pemandangannya agak kece, dan kalo bener-bener ga ada tempat, we’ll just randomly driving our car dan foto-foto… di pinggir jalan. Beneran! Hahahahaha.

Taun ini yang foto cuman gw, Mba Qiqy, sama Mas Dipta, karena kebetulan hari itu kita semobil, dan sepupu yang laennya ikut mobil bareng ortu masing-masing. Ngambil tempatnya pun super random, sepulang dari makam nenek buyut di Kaliwiro (Wonosobo sonoan lagi, yang isinya jalan berkelok-kelok, hutan pinus, sama jurang), kita berenti buat foto di 2 tempat;

1. Kuburan korban PKI yang letaknya persis di pinggir jurang (bagian ‘kuburan korban PKI’-nya emang serem ya, but the view was magnificent!)

2. Hutan pinus (disebutnya sih PERHUTANI, kaga tau singkatan apaan) yang letaknya… di pinggir jurang juga, hahahaha.

The photos were taken with iPad 2 and iPhone 4S cameras (so mind the bad lighting), and edited with Camera 360 ‘Sexy Lips’ effect, because we like the mysterious, gloomy, and kinda scary atmosphere that comes with it 🙂

Pas mau foto di lokasi pertama nemu banyak bungkus pil di tanah, pas diliat ternyata bungkus pil DMP.
Duh Gusti, serem amat sih mabok-mabokan pake DMP dipinggir jurang 😦

And after numerous attempt to bring back my red hair, my hair decided to show up it’s new colour in a broad daylight! *dancing*
 

Dan sebagai penutup, ada salam nih buat om tante sekalian… dari Annabelle…

 *lari-lari kecil kedalem lemari* LOL!

Advertisements
0

Yogya Invasion

Setiap lebaran, gw dan sepupu-sepupu gw dari pihak nyokap, punya semacem ‘ritual’, which is bikin do-it-yourself photo session. Lebaran taun kemaren kita foto-foto di tebing-tebing Dieng, taun kemarennya lagi kita foto-foto di candi-candi Dieng, dan taun kemaren-kemarennya lagi mereka ngambek sama gw karena gw gak ikutan mudik sampe sesi perfotoan ditiadakan, ihihihi.

Buat kita-kita ini suatu kegiatan yang menyenangkan, selain mempererat silaturahmi dan kekompakan, bisa juga jadi sarana yang baik untuk penyaluran hasrat kenarsisan kita yang tinggi. Yuk mari.

Tadinya, taun ini kita berencana mau bikin photo session di pantai. Tapi rencana berubah total gara-gara 2 minggu sebelum lebaran Eyang gw jatoh di kamar mandi dan tulang pahanya patah sampe harus dirawat di RS Elizabeth Semarang (Eyang gw tinggal di Wonosobo tapi dari RS disana beliau dirujuk ke RS Semarang).

Setelah 2 minggu opname, Eyang gw minta dirawat di rumahnya aja di Wonosobo, sekalian mau ngerasain lebaran di rumah sendiri gitu ceritanya. Dokter ngijinin, dan mudiklah kita semua ke Wonosobo dengan durasi waktu 7 jam (padahal normalnya perjalanan cuman 2-3 jam aja. Muacet bok!)

Singkat cerita, 2 hari setelah lebaran, gw, 3 orang sepupu gw, dan bude gw pergi ke Yogya dan nginep 1 malam disana. Gw dan ke-3 sepupu gw langsung memutuskan buat photo session dadakan di Yogya meskipun 2 orang sepupu gw yang biasa meramaikan acara perfotoan gak bisa ikut.

Setelah berpusing-pusing nentuin mau foto dimana (sampe Googling segala, niat abis, hahahaha), akhirnya terpilihlah Benteng Vredenburg dan Taman Sari sebagai destinasi jeprat-jepret kita 😀

 

 

All pictures edited with Picnik online photo editor (berhubung belom install Photoshop di laptop baru *ahem!*). Ternyata lucu-lucu juga hasilnya 🙂

For complete pictures of our fun session click here and here.


Models : Lulu, Qiqy, Arin, Dipta, and Bude Niken


0

Dreamy Holiday

Ehm..

Gw belom pernah ke Bali. Kasian banget ya?

Eitssss, tapiii, my luck has change last week doonngggg!!!

Berawal dari sepupu gw, Mba Qiqy yang tiba-tiba BBM gw Minggu malem tanggal 10 kemaren. Dia bilang dia mau ada pelatihan seminggu di Bali, nginepnya di Hard Rock. Jadi kalo gw berminat ke Bali, gw tinggal nyiapin biaya buat akomodasi sama jalan-jalannya aja. Malemnya bisa bobok-bobok dengan tenang di kamar dia.

Gw yang emang merencanakan liburan setelah tanggal 11 (karena sebelom tanggal itu anak-anak sekolah masih pada liburan, yang ada gw stress pergi kemana-mana ketemunya sama anak kecil) langsung aja bilang “Mauuuuuu!!!!”

Nah masalahnya, si Mbakyu ini ngasih taunya mendadak banget. Senen pagi doi berangkat ke Bali, malemnya baru ngabarin gw. Gw yang belom pernah ke Bali ini kudu gercep banget dong ya buat packing barang, nyari tiket pesawat, sama nyari guide di Bali sono. Dan berhubung hari Senin-nya gw udah ada acara sama nyokap sampe sore, terpaksa kegiatan packing, nyari tiket, sama nyari guide itu bener-bener harus dikebut. Artinya gw baru bisa berangkat ke Bali hari Rabu dan cuman ada satu hari (Selasa) buat nyiapin semua-muanya.

Packing sih ga terlalu masalah. Well, buat gw at least. Gw emang berniat gak mau terlalu banyak bawa baju (karena pasti ntar disana gw bakalan gatel pengen belanja, hehehe), dan baju yang gw bawa ke bali termasuk yang ‘mini-mini’, jadi gak terlalu makan space di koper. Tapi abis itu ‘nasehat-nasehat’ mulai berdatangan, mulai dari nyokap yang nyuruh gw bawa hoodie jacket karena katanya “di Bali itu anginnya gede loh!”, sampe si Pacar yang nyuruh gw bawa sepatu kets dengan alasan “lagi summer loh disana, daripada kaki kamu belang”. Jadilah gw memasukkan kedua barang itu secara paksa ke koper gw (yang sebenernya koper buat ditaro di cabin tapi karena saking beratnya harus gw taro di bagasi pesawat).

Senin malem gw mulai browsing-browsing di internet buat nyari tiket flight yang murah ke Bali. Ternyata yang paling murah tiketnya Citylink Garuda Indonesia. Sayangnya pas bokap gw mau beli hari selasa paginya, tiket Citylink udah abis aja gitu. Akhirnya gw dapet tiket Lion Air buat berangkat hari Rabu pagi dan balik ke Jakarta hari Sabtu sore.

Yang paling ribet itu waktu nyari tour guide buat gw di Bali. Seperti yang udah gw bilang, ini pertama kalinya gw ke Bali, jadi gw gak tau tempat dan jalan. Dari pagi sampe sore juga Mba Qiqy bakal sibuk pelatihan, so I’m practically alone there. Gak mungkin dong gw mendem aja di hotel berhari-hari. Setelah tanya sana-sini ke temen-temen gw yang orang Bali dan minta petuah dari mbah gugel, gw masih belom bisa memutuskan apakah nanti disana gw mau make jasa personal tour guide atau ikut program tour berkelompok yang banyak ditawarin agen-agen perjalanan lokal disana.

Tadinya gw lebih memilih buat ikut program tour aja. Karena kalo ikut program begitu, waktu yang ada bakal efisien banget, agen perjalanannya pasti udah punya program mau kemana aja sampe jam berapa aja. Gw tinggal duduk manis di mobil dan nikmatin perjalanan keliling Bali.

Tapi pas diliat-liat biayanya lumayan juga kalo ikut program begituan. Akhirnya nyokap gw nyuruh gw untuk make personal tour guide aja. Syaratnya, guide yang bakal nemenin gw nanti harus yang dia udah kenal (sebelumnya gw udah dapet tour guide rekomendasi temen gw di Bali cuman si Nyokap uring-uringan aja gitu pas tau guidenya cowo masih muda).

Waktu nyokap ke Bali sama temen-temennya dulu, doi pernah make jasa tour guide disana, which was masih sodaraan sama temen sekantornya. Orangnya udah tua, dan baik banget (katanya). Si nyokap lebih rela gw dibawa keliling Bali sama si bapak-bapak ini daripada sama ‘orang asing’. Yah, terserah deh, yang penting gw dibayarin, hahahahahahah!

Yuk, mari cabs ke Baliiiii! 😀

Day 1

Pesawat gw berangkat dari Jakarta jam 11.00 WIB, dan landing di Denpasar jam 12.30 WITA. Usually, I don’t like looking at the sea outside the plane window. Ga tau kenapa kalo ngeliat laut dari pesawat, gw bawaannya suka mual gitu *ndeso banget emang*. But when I’m about to land at Bali (bandara Ngurah Rai letaknya persis disamping laut), I can’t help but keep looking outside the window. Lautnya bagus bangeeettttt! Biru bening dan pantai pasir putihnya bener-bener bikin gw kagum.

Sampe di Bali, gw naek taxi menuju Hard Rock Hotel di daerah Kuta. Gw langsung sumringah begitu tau ternyata hotelnya itu berhadapan langsung sama pantai Kuta. Dan lebih sumringah lagi liat bule-bule ganteng yang bertebaran disono *mulai ganjen* hahahahaaa.

Begitu sampe kamar hotel, gw langsung cabs lagi jalan ke Mc Donalds dideket situ (belom sempet makan siang euy!) sambil sekalian cuci mata. Karena siang itu Kuta panasnya ga nahan banget, gw memutuskan buat ngebungkus makan siang gw dan makan di kamar hotel. Abis itu langsung tepar di kasur 😀


Bangun-bangun si Mbakyu udah nongkrong di kamar dan langsung ngajakin gw buat renang, soalnya mulai dari kamis sampe Sabtu jadwal gw dan dia di Bali udah penuuuhhh, jadi udah ga ada kesempatan berenang di hotel lagi *sok sibuk*.


So we came down to the pool and took a few rounds. Oiya, berhubung Hard Rock Hotel ini tempatnya pas berhadapan sama laut, jadi airnya rasanya kurang enak, agak asin-asin gitu. Ini juga yang bikin kita berdua gak betah buat berenang lama-lama. Akhirnya setelah puas main air, gw, Mba Qiqy, sama Mba Maya (temen satu pelatihan Mba Qiqy yang kemana-mana selalu bareng sama kita) santai-santai di kursi pinggir kolam renang sambil minum cocktail dan ngemilin french fries.

Too early for a drink? Who cares! 😀

Didepan tempat kita duduk-duduk ada Hard Rock Cafe yang lagi mainin lagu-lagu rock taun jadul yang bikin gw tambah betah (bahkan sampe hampir ketiduran) di pinggir kolam. Kalo ga inget makan malem mungkin gw bakal tidur beneran disitu, hahahaha.


Malemnya, kita bertiga makan malem dibelakang Jalan Poppies. Disitu banyak tempat makan enak yang harganya jauh lebih bersahabat dibandingkan restoran-restoran yang mejeng disepanjang jalan Kuta. Gw lupa nama restoran tempat gw dinner itu apa, tapi yang jelas special menu disitu Pizza yang dimasak di tungku kayu. Tapi berhubung lagi gak ngidam pizza, gw memutuskan untuk makan kari daging plus nasi (yeah I know, weird choice. Curry??). Porsinya lumayan gede (karena yang makan disana juga kebanyakan bule-bule) tapi harganya lumayan murah.


Kelar makan, kita bertiga jalan-jalan muterin Kuta Square, sekalian foto-foto di depan monumen bom Bali 1.

Me and Paul Stanley’s guitar. Yes! Paul Stanleeeyyy!!!!
Didepan monumen bom Bali 1. Kalo siang pager yang ngelilingin monumennya itu dibuka, tapi kalo malem ditutup, jadi cuman bisa liat dari bawah
Take a walk with my sister

 Day 2


Time for my adventure! Pagi-pagi jam 8, personal guide yang udah dipilihin nyokap gw udah ngetem didepan lobi hotel. Namanya Pak Brandii. He’s a bit younger than my Dad, asli Bali, dan seperti kata nyokap gw, orangnya baiiikk banget. Dia selalu mengenalkan gw ke orang-orang sebagai keluarganya, bukannya sebagai turis. Is that sweet or what? 🙂


Our first stop is Garuda Wisnu Kencana. Disitu gw cuman liat-liat patung Dewa Wisnu yang baru setengah jadi, patung kepala garuda yang juga baru setengah jadi, sama panggung-panggung tempat beberapa musisi mancanegara pernah tampil. And that’s it.

Patung Dewa Wisnu yang baru setengah jadi.  To be honest, standing in front of it was a bit intimidating. Guede buanget ciingg patungnyaaaa!!!
The Garuda
The concert hall
Ooo-rah! I’m a bull fighter! 😀

Kelar dari GWK, kita menuju ke lahan punyanya Tommy Soeharto; Pecatu Indah Resort. Ngapain lagi kalo gak buat ngeliat the infamous Dreamland Beach. Gw sebenernya bukan orang yang demen-demen banget sama pantai. Gw lebih suka udara dingin di pegunungan (hello Ubud!). But when I saw this beach, I can’t help but admiring the beauty.

I know, gorgeous isn’t it? 🙂

Meskipun gw bawa baju ganti, tapi gw emang ga ada niat untuk berenang-berenang di laut. Cuman mau foto-foto aja sambil nikmatin pemandangan. Tapi Pak Brandii maksa gw buat berenang, sampe didorong-dorong segala gw ke arah ombak (padahal pagi itu ombaknya lagi lumayan kenceng loh bok!). Gw yang tadinya cuman niat ‘basahin kaki’ doang, jadi basah beneran from head to toe. Yahh, apa boleh buat deh, sekalian nyemplung aja gw 😀

Tadinya gw sebisa mungkin menghindari ombak
Just got hit by a gigantic wave. Make up gw langsung ilang, hahahahaha

Sialnya gw, tempat buat ngebilas badan belom buka aja gitu pas gw mau cabut. Ditambah lagi gw gak ada acara bawa-bawa sabun-shampo segala (gw udah bilang kan kalo gw gak niat berenang di laut?). Jadilah gw cuman membilas badan plus rambut gw (yang penuh pasir) seadanya di toilet umum. Hiks.


Dengan rambut yang masih basah-basah (dan masih banyak pasir nyangkut) gw dianter Pak Brandii ke Uluwatu buat liat pura di pinggir tebing. Oiya, meskipun udah tua Pak Brandii ini staminanya oke banget bok! Doi jalan ngedaki ke atas tebing ga pake santai. Cepeeetttt banget jalannya. Udah gitu sepanjang jalan dia juga sambil cerita-cerita ke gw tentang sejarah Uluwatu ini, tapi kaya gak ada capeknya aja gitu. Untung gw bisa keep up sama cara jalan dia, kalo engga kan malu hihihihi.

Karena di Uluwatu banyak monyetnya, gw dilarang make aksesoris macam jepit rambut, kacamata item, jam tangan, dll. Soalnya monyet-monyetnya tuh iseng berat bok, suka ngejambret barang terus dibawa kabur

The view from the top of the cliff
Panas terik (baru 10 menit aja rambut gw yang basah kuyup langsung kering) + dilarang make sunglasses = SIPIT!
Uluwatu temple

Ngasi mamam monyet enduuuttt 😀

Selesai liat-liat Uluwatu, kita turun ke pantai Padang-Padang tempat syuting film Eat, Pray, Love. Buat masuk ke pantainya, kita harus ngelewatin gua yang sempit dulu, jadi kesannya private banget. Tapi ternyata siang itu pantainya lumayan rame juga sama bule-bule yang lagi surfing sama tanning.

banyak yang lagi surfing
gw yang udah ga berminat main air lagi :p
Di bawah gua akses masuk ke Padang-Padang

Setelah puas ngeliatin bule pada berjemur, gw dan Pak Brandii cari makan siang, dan habis itu, dia anter gw ke Krisna, toko oleh-oleh khas Bali. Tadinya gw berniat buat belanja-belanja oleh-oleh di Pasar Sukawati aja, tapi kata Pak Brandii harga disana sama di Krisna sama aja. Jadi daripada gw susah-susah nawar di Pasar Sukawati nanti, mending beli di Krisna aja. Okelah, hajaarrr!


Kelar dari Krisna, gw dibawa Pak Brandii buat liat-liat daerah Seminyak, kawasan elitnya Bali. Disitu isinya mostly butik-butik mahal, villa-villa (yang juga mahal), sama seaside restaurant. Tadinya Pak Brandii mau ngajak gw buat nongkrong di Kudeta Restaurant, tapi sayangnya gw kudu cepet balik ke hotel karena malemnya mau ada acara dinner sama rombongannya Mba Qiqy.


Belom sampe kamar hotel, gw bahkan ga punya waktu buat santai-santai dulu. Turns out that there’s a pre-dinner schedule with the group. Dan ternyataaaaa jadwal sebelom makan malan itu adalah…. pergi ke Krisna buat cari oleh-oleh *jegeeeerrrrrr!* hahahahahahahahaha!!!


Selesai dari Krisna, rombongan kita menuju ke Jimbaran buat makan seafood di seaside restaurant yang namanya Grand Seaview Cafe. Berhubung restonya ada di deket airport, jadi selama makan malem gw bayak ngeliat pesawat-pesawat yang lagi landing atau take off. Sayangnya digicam gw kurang bagus buat ngambil foto di malam hari.

Makan malam porsi kuli 😀

 Day 3


Khusus buat hari ini, gw gak make jasa Pak Brandii buat jalan-jalan keliling Bali. Karena hari ini gw ikut rombongannya Mba Qiqy lagi yang bikin acara tour ke beberapa tempat di Bali (berhubung acara pelatihannya udah selesai kemaren sore, jadi hari ini diisi buat jalan-jalan sebelom balik lagi ke Jakarta besok).

Posing in front of the infamous Hard Rock Hotel symbol before we left

Pertama kita ke toko kerajinan perak (lupa nama daerahnya apa), cuman liat-liat doang disana. Mau beli tapi harga perhiasannya ga nahan bok! Hehehe.


Abis itu kita ke Bali Bird Park yang tempatnya gak jauh dari pusat kerajinan perak tadi. Sayang banget kita cuman dikasih waktu satu jam disini (gara-gara berangkat dari hotel udah ngaret banget), padahal ada banyak yang bisa dinikmatin. Dan pas gw liat, ternyata tiket masuk ke tempat ini muahaaallll banget! Rugi banget ga bisa puas-puasin jalan disana, padahal kan kita masuknya gratis, huhuhuuuu.

Burung ini bisa bilang “paagiiii”, dan tiap ada orang mau megang dia, kepalanya pasti nunduk, kaya minta dielus-elus gitu, how cute 😀
Spesies burung baru
Batmannya lagi bobooooo 😀
Ga tau ini namanya burung apa, but I love it. Mirip kaya anak glamrock gitu ya dandanannya, hihihihihi..
Dalam penerbangan menuju Bali, gw baca novel barunya Dee Lestari yang judulnya ‘Madre’. Disitu disinggung dikit soal burung Kokabura asal Australia. Katanya kalo kita denger suara burung ini, kita pasti akan ketawa karena bunyinya mirip banget sama orang yang lagi ketawa ngakak. Eh ternyata di Bali Bird Park ini gw ketemu sama si Kokabura. Dan bener aja, bunyinya dia persis banget sama orang yang lagi ketawa “wakakakakakakakak!!”. Seriously! It was so funny!! :))))

Setelah puas mainan burung *oke, that sounds wrong, kekekekekek*, kita ‘isi bensin’ dulu ke restoran Bebek Tepi Sawah di Ubud, karena abis makan siang kita mau menuju ke pasar Sukawati, jadi kudu isi perut dulu biar nanti kuat nawar-nawar barang hehe.


Bebek Tepi Sawah ini emang letaknya bener-bener di tepi sawah. Kalo diliat-liat konsep restorannya mirip sama Sapu Lidi di Bandung. 

Enjoying our meal while watching a beautiful Balinese dance
Porsi makan siang gw. Timbangan bisa jebol ini mah judulnya…
See, dibelakang gw udah langsung sawah

Setelah makan (dengan porsi yang gila-gilaan), gw sama Mba Maya nyempetin buat jalan keliling-keliling restoran. Ternyata di belakang restoran ada villa-villa kecil buat disewain (sama kaya Sapu Lidi juga). Asli tempatnya comfy abis. Buat hanimun asik tuh kayanya :p


Selesai makan siang rombongan langsung meluncur ke Pasar Sukawati. Ternyata bener kata Pak Brandii kemaren, harga barang-barang disini sama aja kaya di Krisna. Bisa sih dapet harga lebih murah kalo nawarnya jago. Nah masalahnya banyak penjual disini yang cuman mau ngasih harga murah kalo kita beli barangnya dalam jumlah banyak. Kalo cuman beli 1 atau 2 malahan harganya bisa adi lebih mahal.


So gw udah gak belanja apa-apa lagi disana, cuman nemu gelang warna warni yang vintage banget, sama beli titipan celana pantainya si Pacar.


Tadinya, setelah dari Sukawati kita rencananya mau jalan-jalan ke Tanah Lot. Tapi berhubung besoknya mau hari raya Kuningan, Tanah Lot-nya jadi ditutup buat persiapan upacara adat. Alhasil rombongan langsung banting stir ke Dreamland buat nonton sunset.

Saking hebohnya foto-foto berdua, kita gak nyadar kalo dibelakang kita ada bule yang mondar-mandir mau minta tolong difotoin, tapi gak enak mau menginterupsi kita berdua. Sampe akhirnya bule itu ngabur sendiri minta tolong difotoin sama orang laen. Yaampun mister, ngomong dong kalo mau minta difotoin, colek kek, nanya kek, ahahahahahah!

Wonderful sunset

Setelah perjalanan panjang dan melelahkan ke hotel *alahh*, begitu sampe hotel, gw dan Mba Qiqy langsung turun lagi buat cari makan malem, daaann… belanja di Rock Shop pastinya 😀

Dimana ada Rock Shop, disitu wajib hukumnya buat belanja! 😀
Si anak metal berbaju kembang-kembang :p

Day 4


Last day in Bali :(. Hari ini gw pergi dianter sama Pak Brandii lagi. Bedanya sekarang kita pergi bertiga sama Mba Qiqy karena hari ini dia udah gak ada acara lagi. Tinggal balik ke Jakarta aja sorenya.


We took a long 2 hours trip to Kintamani. Disana kita menuju ke daerah Batur buat liat Gunung Batur, Gunung Abang, dan Danau Batur yang ada di tengah-tengah kedua gunung itu. Di kaki Gunung Abang ada Desa Trunyan. Konon di Trunyan sana itu ada tumbuhan (gw lupa namanya) yang wangiii banget. Jadi disana ada tempat khusus buat naruh jasad orang-orang yang udah meninggal. Nanti mayat-mayatnya itu bakalan membusuk tapi gak akan bau sama sekali.


Sayangnya kita gak bisa turun ke tepi danau apalagi nyebrang ke Trunyan, karena kekurangan waktu (buat turun ke tepi danau aja butuh waktu sekitar satu jam) dan juga menurut Pak Brandii disana banyak guide liar yang suka menipu pengunjung yang mau nyebrang naik perahu ke Trunyan. Jadilah kita cuman liat-liat pemandangan dari atas aja.

Gunung Batur
Gunung Abang dan Danau Batur
BSD’s Next Top Model :))))))

Setelah itu kita turun gunung menuju ke Denpasar lagi. Ditengah perjalanan, Pak Brandii ngajak kita buat mampir ke tempat pemandian (lupa namanya — again) tempat kita bisa ‘menyucikan badan’. Dan karena hari itu bertepatan sama hari raya Kuningan, orang-orang dari seluruh penjuru Bali dateng buat mensucikan diri disono, jadi ruamenya puoollll! Gw sendiri cuman liat bagian luarnya doang, karena gw lagi datang bulan jadi ga boleh masuk ke dalemnya 😦



Kelar dari situ kita mampir ke tempat argowisata

Learning how to make a traditional coffee
Boleh nyicip-nyicip berbagai jenis kopi dulu sebelom beli

 Dan terakhir ke Gua Gajah



Langsung deh capcus ke bandara, and say goodbye to our kind personal guide 🙂


Aaaaaa belom mau pulang ke Jakartaaaa!!!!!


Mungkin saking belom mau pulangnya, gw gak sadar kalo dari kemaren gw salah ngeliat jadwal flight balik ke Jakarta. Gw baca jam landing pesawat di Jakarta sebagai jam pesawat take off dari Denpasar. Alhasil pas gw baru check in di bandara, pesawat gw udah ngacir duluan ke Jakarta 5 menit sebelumnya.


I was utterly shock. Kok bisa ceroboh banget gw sampe salah liat jadwal jam. Untungnya ada mbak-mbak dari Lion Air yang baik hati mau bantuin gw ngeliatin jadwal flight berikutnya ke Jakarta (yang ternyata masih ada 2 jam kemudian), sekalian bantuin gw check in dan ngurusin bagasi gw.


Nahh bagian paling ‘menyenangkan’ disini adalah, ternyata pesawat gw yang harusnya berangkat jam 18.45, molor sampe jam…. 20:45. Jadilah gw duduk-duduk ga jelas di bandara sampe malem.


Gw tunggu sampe setengah sembilan tapi belom ada panggilan buat boarding juga. Di deket boarding gate gw liat udah banyak bule yang ngomel-ngomel ke petugas. Baru deh diumumin kalo pesawatnya delay (lagi) sampe jam 21:15.


Tapi pas udah jam 21:15 masih belom ada panggilan buat boarding. Bule-bule yang tadinya cuman cuap-cuap doang sekarang pada ngamuk beneran sama petugas. Pada gebrak-gebrak meja segala bok! Wuidiihh!!


Setelah kejadian gebrak-menggebrak meja itu, secara ajaib boarding gate langsung dibuka aja gitu, dan kita langsung boleh masuk pesawat. Hahahah, nice job mister!


Setelah terbang 90 menit dan nungguin bagasi lebih dari 45 menit (halo bandara Soetta, tolong cepet diilangin dong penyakit lamamu ini, bikin bete tau, sumpah!), I officially met my Mom and Dad and then headed home.


Until now, I still miss Bali like crazy. This wouldn’t be the last time I visit that island, I swear to God! 😉



for more complete pictures of the trip, check out my Facebook album here! 




0

>My Easter Holiday

>

Apa kabar Jakarta weekend kemaren?

Apakah jalanan jadi tenang, sepi, aman, dan damai karena sebagian penduduknya bermigrasi untuk liburan keluar kota? Kaya gw dan keluarga gw gitu lah 🙂

Atau malah jadi macet, riweh gak ketulungan karena jadi basecampnya para belieber ababil? *Haloo para penduduk Sentul! Jalanan stuck nihyeee! Mang enaak! Hahahahaha!*

Well, as I mentioned earlier, keluarga gw memutuskan untuk capcus ke luar kota buat long weekend kemaren. Ke Semarang tepatnya.

Jadi ceritanya salah seorang temennya bokap pas kuliah anaknya nikah di Semarang tanggal 24 April kemaren. Dan nikahan si anak ini mau dijadiin sebagai ajang reuni kecil-kecilan gengnya bokap pas kuliah dulu. Untungnya gw juga masih dalam masa pengangguran pasca wisuda jadi bisa ikut ortu ke Semarang daripada memble sendirian dirumah.

Sebenernya gw sih punya misi tersendiri mau ikut ke Semarang. Kan kampus gw juga ada kerjasama sama RSUD Semarang dan FK Undip buat kepaniteraannya. Jadi rencananya sih kalo bisa pengen maen-maen ke RSUD-nya yang konon deket dari rumah tante gw tempat gw bakal nginep sepanjang weekend itu. Dan juga kebetulan, salah satu sahabat deket gw, si Ajeng, lagi koass di Semarang. Jadi sekalian pengen main deeh 😀

Pesawat gw berangkat dari Jakarta jam 12 siang dan landing di Semarang satu jam kemudian. Begitu gw jalan menuju lobby buat nemuin keluarga tante gw yang ngejemput, tiba-tiba BYURRRRR!!!! Ujan gede aja loh. Padahal pas gw turun dari pesawat masih lumayan terik. Jadi berasa pindah benua gitu, hahaha.

Keluarga gw dan keluarga tante langsung menuju ke resto deket rumah tante gw buat makan siang. Nama restorannya Gamma something... lupa gw hehehe. And it turns out that it was a seafood restaurant. Gw hampir lupa kalo Semarang itu tempatnya dideket laut, jadi banyak banget restoran seafood disini. Sedangkan gw kalo gak lagi pingin banget agak males sama makanan-makanan laut. And I HATE fish! Kalopun gw lagi makan ke restoran seafood pasti pesenan gw gak jauh-jauh antara kepiting, udang, lobster, atau kerang.

Jadi, begitu liat menu, gw langsung memutuskan buat mesen kepiting. Daaaannnn ternyata kepitingnya kosong aja gitu. Yaudah gw mesen udang… udangnya juga kosong. Hahahaha nasiibbbb. Sampe-sampe sepupu gw nanya ke waiternya “Aku mesen yang gak kosong aja deh mbak. Teh manis kosong juga ga?” Hahahahaha.

Akhirnya, setelah desperate ngeliatin menu yang isinya ikan, ikan, dan ikan. Gw memutuskan untuk mesen…. ayam penyet. Huahahahahah! Gak di Jakarta gak di Semarang makanan gw ituuuuu terus. Abis gimana dong? Emang doyannya ayam sih! 😀

Ayam goreng penyet vs Bandeng
Tentu saja gw pilih yang sebelah kiri! 😀
So, there I was, the only freak who ate chicken when everyone else was enjoying their fish. Hihihi. Dan oom gw ternyata sangat pengertian sama ponakannya yang cantik ini, doi janji buat ngebeliin gw kepiting besok karena tau gw suka banget sama kepiting. Yuppiee!!!

Ohya, as soon as I landed on Semarang, the first person I informed was Ajeng buat ngatur kapan bisa ketemuan. Dia bilang dia bisa ketemuan malem itu juga, tapi gw gak enak kalo begitu nyampe langsung cabut main sama temen gw. Maunya kan malem itu ngumpul sama oom-tante gw buat ngobrol-ngobrol gitu ya. Jadi kita janjian buat ketemuan besok sorenya. Sekalian mau malem mingguan gituu, cihiyy!

Dan malemnya ada kabar buruk, ternyata oom gw yang satu lagi (dia juga tinggal di Semarang) harus di opname gara-gara udah demam 3 hari dan sejak sehari sebelomnya muntah-muntah terus. Jadi, abis magrib, gw dan rombongan langsung menuju RS Telogorejo buat ngejenguk si oom.

Kesan gw waktu masuk ke RS itu: ini rumah sakit apa restoran? Hahaha, sumpah deh, gak kaya rumah sakit! Isinya cafe semuaaaa.


Kelar ngejenguk oom gw (yang masih nunggu hasil lab darah buat tau penyakitnya apa), gw diajakin tante gw buat makan… burung dara! Iiiih, I’ve never ate a pigeon before! Tapi kata tante gw sih rasanya enak. Mirip-mirip ayam gitu. Okee, dalam rangka menyukseskan wisata kuliner 2011 ini gw rela mencobanya :p

Bokap gw yang doyan ngunyah juga ternyata penasaran sama tahu petis di simpang lima yang pernah masuk tivi. Langsunglah kita semua meluncur ke TKP.

Here’s my review about the dinner:

Burung dara goreng ternyata rasanya gak seaneh yang gw bayangkan. It tasted between a chicken and a duck. Bingung gak lo? Maksudnya, serat dagingnya mirip kaya bebek tapi gak se-kenyal daging bebek. Konsistensinya gak selembut daging ayam tapi gak sekenyal daging bebek gitu deh. Masih bingung? Cobain sendiri deh. Hehehe. 

Burung dara goreng. Sambelnya enaaakk!!!
Tahu petisnya rasanya… bikin mual! Huhuhuuu. Emang I’m not a big fan of petis sih. Tapi tahu isinya ini emang isi petisnya kebanyakan banget, jadi makan satu biji aja rasanya udah mual. *langsung beralih mencomot gorengan tempe*

Bok, liat aja petisnya sampe bleber keluar gitu…
Besok siangnya (baru bangun jam 10 aja loh gw, hihihihi), begitu bangun, mandi, dan turun ke lantai bawah gw langsung mendapati pemandangan indah.

Oom gw baru aja ngambil pesenan kepiting sebanyak 5 kilo. Iyaaaa 5 kiloooo!!!! Yang 3 kilo dimasak pedas-manis, dan yang 2 kilo dimasak bumbu kecap.

Lulu si manusia barbar dan tantenya.
Mohon maafkan paha sexy gw yang pengen eksis juga *tutupin make sarung*
Gw yang baru mandi langsung ngedeprok di lantai dengan ulekan batu di satu tangan buat mecahin cangkang kepiting. Abis 3 ekor aja loh gw, hahahahaha, dasar manusia barbar *elus perut yang langsung buncit*.

Kelar makan kepiting, enaknya kita ngapain? Yak, tiduuurrrr, ehehehehe. Sorenya, nyokap gw yang boring setengah mati karena seharian dirumah, ngajakin gw dan ade sepupu gw yang masih kelas 6 SD buat… jalan-jalan ke mall. Yuk mari. 

Jadi, sore itu gw, nyokap, dan dek Biyan pergi ke mall paling gede di Semarang ini, Paragon Mall. Ciyeh, jadi anak gaul Semarang ceritanya hahahaha.

Jangan bayangin mallnya segede Pasific Place ya, apalagi segede Grand Indonesia. Paragon Mall ini gedenya cuman segede well, Blok M Plaza aja. Tapi isinya not bad kok, banyak toko branded yang berjejer. Dan ternyata banyak yang lagi diskon! Aaaaaa!!! Gw dan nyokap langsung kalap menclak-menclok toko sementara sepupu gw ngider-ngider sendiri liat mainan *untung gak ilang tu anak, huhuhuuu*

Janji gw buat malem mingguan sama Ajeng terpaksa batal, karena keluarga oom gw yang satu lagi mau ikutan nginep di rumah tante gw ini juga, sekalian mau ngejengukin lagi oom gw yang dirawat di RS itu. Jadi mau gak mau besok pagi gw harus ketemuan sama Ajeng sebelom gw pulang ke Jakarta sorenya.

Setelah nengokin oom gw lagi yang ternyata kena demam berdarah itu (get well soon Oom Tiko!), gw dan rombongan langsung pergi ke Kampung Laut buat dinner. Letaknya pas dipinggir laut, yah, semacem Segarra gitu lah. It means, of course… I have to eat more seafood *sigh*.

Untungnya disini menunya lengkap kap kap. Jadi gw bisa mesen udang dan kerang tanpa denger kata-kata “Udang/kerangnya lagi kosong mbak” heheheee..

Oh, ada surprise pas gw makan malem disini! Kan ceritanya gw update status di Twitter gitu pas lagi makan di Kampung Laut, eh 5 menit kemudian temen gw, Denta, ngirim BBM ke gw “Serius lo lagi di kampung laut? Gw juga! Lo dimanaaaa???”

Ternyata Denta yang lagi dapet forensik di Semarang, lagi makan malem juga sama temen-temen gw yang lain. Waaa senaangggg! Gw kedapetan ngobrol-ngobrol sebentar dan ikutan foto-foto sama anak-anak forensik. Jadi pengen koass di Semarang ajaaaa 😀


Besok paginya, gw yang masih tepar (baru sampe rumah jam setengah 1 coba yaa), nungguin BBM dari Ajeng. Rencananya dia mau dateng ke tempat tante gw naik taxi jam 9 pagi, baru abis itu kita capcus bareng make mobil tante gw. Gw udah wanti-wanti dia buat ngabarin gw dulu kalo mau berangkat kesini, karena selama liburan ini kemampuan gw untuk bangun dibawah jam 10 pagi berkurang dengan sangat drastis.

Tapi gw tungguin (sambil merem-melek di kasur) sampe jam 10 kok ni anak belom ada kabarnya juga? Gw pikir dia tiba-tiba dapet panggilan darurat ke RS or something jadi acaranya batal. Yaudah gw siap-siap mandi dan berencana ngajakin sepupu-sepupu gw jalan-jalan lagi.

Ternyata kelar gw mandi, si Ajeng baru bales BBM gw, katanya dari tadi pagi belom dapet taxi (really?) dan dia minta ditungguin karena sekarang lagi on the way. Tapi kok sejam kemudian tu anak belom nyampe-nyampe juga? Padahal jarak rumah tante gw ke RSUD cuman sekitar 6 kilo doang. Kan sekali koprol juga langsung sampe ya harusnya?

Berabad-abad kemudian (saking lamanya ;p), akhirnya dia sampe juga ke rumah tante gw. Setelah haha hihi sama ortu dan tante gw, kita memutuskan buat capcus makan siang. Makan siang dimana? Gak tau. Ni anak satu udah tinggal sebulan di Semarang tapi masih buta sama sekali masalah jalan *toyor*.

Akhirnya setelah nyasar 2 kali, kita memutuskan untuk makan siang di… Paragon *eaaaaaaa*

It was a nice lunch. I’m so glad to finally met her. Terakhir kali ketemu sama dia entah udah berapa bulan lalu, itu juga gw lagi sibuk sama KKD dan dia lagi sibuk koass bedah. Pas dia mau pindah ke Semarang juga cuman pamit ke gw lewat BBM doang. Jadi sesi makan siang ini buat gw sangat menyenangkan 🙂

Kalo gw sama Ajeng udah ngerumpi emang susah di-stop. Buktinya, abis nongkrong di restoran sejam lebih *gw udah refill gratisan thai ice tea sampe 3 kali, bentar lagi dibacok sama waiternya*, kita memutuskan untuk melipir ke Starbucks buat sesi ngerumpi part 2 dan… foto-foto! (kegiatan wajib nomer 2 tiap kali gw ketemu sama dia, hahahaha!)

Gw dan manusia yang dari jaman kuliah dulu SELALU dibilang mirip sama gw 😀

Padahal liat aja, doi miripnya sama Dewi Perssik gitu kan?? *kabuurrrr*

kiri: Dewi Perssik, kanan: Olivia Wilde, paling kanan: bule nyasar

posenya mulai alay *d’oh!*


Rasanya waktu 4 jam masih kurang deh, masih banyak yang pengen dirumpiin sama dia. Tapi apa daya, jam 7 gw harus terbang balik ke BSD tercintah.

Nongkrong di Kopi Luwak Bandara Ahmad Yani Semarang sambil nungguin boarding

Pesenan gw: beef lasagna and ice lemon tea.
Beef lasagnanya emang bentuknya mirip pupi *oops*, tapi ternyata rasanya endyaangg bangetsss!!

Eiya, sampe lupa ngucapin, Happy Easter buat semua temen-temen yang merayakan yaa, GBU guys! 🙂


p.s.: did you know that bokap gw ngambek ga mau dateng ke kondangan anak temennya? Gara-garanya di saat-saat terakhir temen-temennya pada ngebatalin janji mau ketemuan di Semarang (maklum, long weekend.. malah pada ngabur ke Bali). Akhirnya cuman tersisa 2 orang yang mau dateng ke Semarang. Dan begitu gw sekeluarga nyampe Semarang, temen bokap gw itu ngabarin kalo dia sakit jadi gabisa dateng. Jadi tinggal bokap gw doang yang tersisa. Langsung bete dan gak mau datenglah beliau ke kondangan. Hahahahahah! Poor Papa, his plans got ruined :p

0

>My Latest Addiction

>

Gw nganggur sebulan. Yup, 30 hari bebas tanpa kerjaan.

Apa yang akan gw lakukan sebulan itu? duduk sambil ngupil dirumah tiap hari sampe lobang idung tambah lebar? Menggemukkan badan yang sudah gembrot? Memutihkan kulit dengan semedi didalem kamar sebulan penuh?

Waktu itu sih rencana pertama yang gw dan temen-temen sekelompok KKD gw bikin adalah menghabiskan beberapa hari keliling dunia jalan-jalan ke beberapa negara tetangga. Tapi sayangnya rencana yang dibikin dari sebelom pengumuman lulus OSCE keluar itu dengan sukses… bubar jalan. Gara-garanya si manusia-manusia itu pada gak jelas ngomong doang dengan berbagai macam alasannya. Yuk mari.

Pernah juga dapet tawaran menarik dari salah seorang temen seangkatan yang ngajak gw dan beberapa temen laen buat nginep 5 hari ke Pulau Tidung. Mana waktu itu doi nawarin paket yang murmer alias murah meriah bangets! Ditambah lagi dengan mejengin foto-foto Pulau Tidung di grup BBM. Subhanallah, cantik banget (foto) pulaunyaaaaaa, jadi makin pengen kan tuh.

Tapi sayangnya (lagi), waktu itu rencananya, rombongan bakal balik lagi ke Jakarta tanggal 27 Maret siang/sore. Sedangkan pas tanggal 27 itu malemnya gw udah terlanjur ada acara nonton konser metal sama si Pacar dan beberapa temen gw. Bisa-bisa gw malah tidur disebelah panggung gara-gara tepar baru pulang liburan itu sih. Jadi terpaksa gw gak ikutan pergi ke pulau Tidung. Huhuhu sedih deh.

Terus denger-denger rencana liburan temen-temen gw ke pulau Tidung itu juga gatot entah apa alasannya. Di grup juga gak pernah dibahas. Tau-tau gagal ajah. Hihihihi :p

Jadi gw harus ngapain doongg???? Maunya sih mesra-mesraan sama Pacar tiap hari soalnya kan selama 7 bulan belakangan kehidupan sosial dan percintaan gw terampas gitu yah gara-gara KKD *alah*. Tapi si Pacar hampir tiap hari dikasih ‘tugas kenegaraan’ jadi susaaahhhh banget diajakin maen 😦

Kesana-sini sendiri? Ga masyalah, udah terlatih sebagai mantan jomblo bertaon-taon, jadi asik-asik aja, hahaha. Yang jadi masalah itu, selama liburan ini gw bener-bener tongpes gara-gara hampir gak pernah dikasih duit jajan sama ortu (duh nasib). Sedangkan ‘gaji’ bulanan gw juga hampir kepotong separonya gara-gara beli sepatu idaman yang lagi diskon 50% tapi ternyata tetep aja muahall *oke, curhat*.

Palingan gw cuman beberapa kali aja sempet hang out sama temen-temen kampus gw atau reunian sama temen-temen lama gw atau centil-centilan di salon seharian. Tapi ya itu, karena alasan kocek, maka kegiatan-kegiatan diatas sifatnya dibatasi 😦

Jadinya kerjaan gw sebulan ini kebanyakan duduk sambil ngupil manis di rumah

(1) Baca koleksi novel (mostly Harlequin) gw yang masih buanyak banget belom dibuka (thanks to Bursa Buku Murah Gramedia WTC Serpong yang bisa bikin gw kalap beli lebih dari 10 buku tiap kali gw kesana).

(2) Nongkrong didepan TV atau laptop berjam-jam nontonin DVD-DVD yang emang sengaja gw timbun dalam rangka liburan ini. And by ‘timbun’, I mean emang gw beli buanyak buanget. Macam orang ngumpulin bahan makanan sebelom musim panceklik tiba lah gw :p

Sampe-sampe gw berhasil namatin 4 season House MD dalam waktu kurang lebih 2 minggu saja. Yess akhirnya gw berhasil mengejar ketinggalan! Abisnya dari jaman masuk FK gw suka sebel sendiri denger hampir semua orang di kampus ngebahas Grey’s Anatomy sama House MD. Kalo Grey’s Anatomy yang dibahas sih gw ngerti karena emang ngikutin dari awal, tapi kalo House MD gw bener-bener ga pernah nonton sama sekali. Sedangkan ni film kayanya tontonan wajib banget buat seluruh manusia di FK, hahaha beneran deh!


Tapi akhirnya sekarang gw udah berhasil nonton House MD sampe season 6, which means, gw cuman tinggal nonton season 7 doang, the latest season. Wohoo! *joged*

(3) Nyalain internet seharian buat… download bokep maen game FB.

Dari dulu sebenernya gw paling anti sama yang namanya game di Facebook (FB). Buat gw FB itu yang sebagai social networking, tempat ngumpulin temen-temen lama, kenalan sama temen baru kalo sreg, dan upload foto-foto kece. Malahan dulu gw sempet mencela beberapa temen gw yang isi wall FB-nya cuman notif notif dan notif dari game-game yang doi mainin.

Kenapa gw gak suka? Karena gw orangnya gampang kecanduan. Baca novel Harlequin yang isinya semi-porn dan very predictable tapi suka sama gaya story-tellingnya, gw kecanduan. Nonton TV Show kece dikit, gw kencanduan. Liat Christian Bale keren dikit, gw kecanduan. Dan hal-hal yang bikin gw kecanduan itu jadi semacem guilty pleasure buat gw.

Kalo sampe gw kepincut maen game FB terus kecanduan? Males banget deh ih.

Bahkan waktu itu gw sempet ngambek sama si Pacar. Gara-garanya waktu itu kita lagi makan di resto dengan fasilitas free WiFi, dan kebetulan waktu itu gw bawa netbook. Sementara gw makan pesenan kita yang baru dianter, si Pacar masih sibuk dengan game Treasure Island-nya di FB. Manyun deh gw. Mana pas gw suruh makan dulu baru lanjut maen, doi malah bilang “Kamu add Treasure Island aku dong, gapapa ga maen, yang penting add aja ya?” Gimana ga pengen nyolok make garpu coba yaa…

Sekarang gw kayanya kena karma deh. Dan gw menyalahkan situasi yang bikin gw jadi pengangguran ga punya uang tapi punya akses boadband internet dirumah. Sudah sebulan ini gw menjadi…. pecandu game FB *tutupin muka, lari sambil nangis meraung*

Gak cuman 1 game aja yang gw mainin, tapi hampir 10. Iya 10! Tapi gak semuanya berlanjut gw mainin. Yang gw buka tiap hari cuman 3 game. Mari kita tilik satu persatu game-game berbahaya berikut ini

It Girl


Game satu inilah yang bikin gw terjerumus dalam jurang kenistaan dunia per-game FB-an *ga enak banget bahasanya*

Ceritanya waktu itu gw liat notif It Girl dari wall junior gw yang muncul di news feed FB gw. Dan gw pun ISENG untung meng-klik button “Start Playing It Girl”. Ihik.

Jadi disini kita akan disuruh bikin satu karakter cewe cantik ala barbie yang kerjaanya tiap hari belanja-belanji, dateng ke party-party bergengsi terus adu cantik sama cewe-cewe laen, ngedapetin cowo-cowo kece, dan tiap jam nerima duit yang jatoh dari langit. Sirik gak lo? Hahaha.

Yang bikin gw kepincut sama maenan ini, si It Girl ini bisa menjadi penyaluran gw yang suka belanja-belanji tapi sayangnya tiap jam gak nerima duit yang jatoh dari langit. Meskipun gw cewe metal, tapi tetep aja jantung ini suka bergejolak kalo liat barang-barang yang oke punya *halah*. So it’s like playing a virtual barbie for me 😀

mari bermain berbiiii 😀

 Tentunya tiap game ada kekurangannya dong ya. Si It Girl ini kekurangannya (buat gw) semakin tinggi level kita, kita akan dituntut untuk punya clique (semacem geng gitu lah, kalo di game laen biasanya istilahnya neighbor) yang lebih besar. Jumlah clique ini jadi syarat untuk dapet pacar (yang tiap hari selalu menghadiahi kita dengan hadiah), bisa masuk ke toko-toko bergengsi, menghadiri pesta-pesta bergengsi, dan menang lomba cantik-cantikan alias showdown di pesta-pesta itu.

Jadi demi ngedapetin clique yang makin lama makin banyak, gw kedapetan meracuni beberapa temen gw untuk maen It Girl juga. Bahkan gw berhasil mengerahkan tenaga beberapa temen cowo gw buat jadi clique gw, meskipun pertamanya diprotes dulu dengan ego yang terluka karena disuruh bantuin maen game cewek. Hehehe, kan cuman jadi clique doang bapak-bapak, gak dimainin juga gapapa kok (I sounded like my boyfriend now *sigh*). Makasih lho udah dibantuin, semoga cepet dapet jodoh secantik gadis-gadis si It Girl :p

CityVille


Ini kayanya sambungan dari game FarmVille yang sempet booming banget itu ya? Well, intinya disini kita harus build our own dream city. Not my favorite, tapi yang bikin gw tetep ngelanjutin maen game ini meskipun bukanya cuman sekali sehari itu karena neighbor alias temen-temen yang  aktif maen game ini buanyaakk. Jadi kalo mau kirim-kiriman barang atau asking help pasti respons bala bantuan cepet banget 😀

Yang bikin bete, kita cuman dikasih space sedikit dan task-nya bejibun. Sedangkan buat nyelesein task-task itu (suruh bangun ini-itu, dan minta barang ini-itu) kita harus expand alias menambah lahan buat kota kita yang harganya makin lama makin mahal dan syaratnya makin lama makin banyak tapi besar expandnya segitu-gitu aja. Ha!


Yang diatas itu kota gw, namanya Gotham City (yeah, so creative, I know! *nyengir*). Mohon jangan perhatikan penempatan beberapa gedung yang gak sesuai pada tempatnya (contoh: sekolahan disamping rel kereta api. Bok, kalo gw punya anak mah ga bakal gw bolehih sekolah disono!). Semuanya itu hanya karena alasan ga ada lahan semata.

Cafe World


Udah ketauan lah ya, di game ini kita disuruh bikin cafe sendiri. Boleh dikata ini game favorit gw di FB. Game ini yang gw buka pertama kali tiap kali maen, dan paling sering gw utak atik 🙂

Yang bikin gw betah mungkin bagian ngedekor cafenya. Meskipun banyak barang-barang yang harganya gak masuk akal ($800 buat ubin satu biji doang? HALOOO???) *which is, poin menyebalkan buat Cafe World yang pertama*, tapi seru aja milih-milih tembok, ubin, bangku, dll buat cafenya. Kayanya gw ada bakat jadi tukang bangunan interior designer deh ini, ahahahah!

Sampe sekarang gw udah 3 kali ganti dekorasi cafe.

First decor: mengusung tema restoran mewah.
Second decor ga ada fotonya disini, tapi waktu itu gw ngedecor cafe gw dengan nuansa alam.
Full with green and brown colors.
Third decor which is my current cafe decoration. Milih tema ini gara-gara kagum ngeliat
Dungeon Restaurant di Inggris sono. Decor yang ini sebenernya belom kelar 100%, masih mau nambah-nambah
bangku lagi, apa daya duitnya belom cukup gara-gara gamenya sering ngehang. Grrr!!!

Poin menyebalkan nomer 2: sering banget setelah kita ngeluarin uang beribu-ribu dolar buat dekorasi, begitu mau di-save, game-nya nge-hang aja gitu. Cakep. Jadi kalo mau ngedekor musti seuprit-uprit biar ga rugi.

Poin menyebalkan nomer 3: loadingnya suka lama, meskipun sekarang judulnya udah “Cafe World now is faster!” tetep aja…

Poin menyebalkan nomer 4: tasknya bejibun! Belom kelar task buat yang satu, yang satunya lagi udah muncul, terus begitu sampe task-task lama yang udah setengah jalan ketutup task yang baru. Nanggung gilaa. Mau protes ah ke FBnya *duilee niat bener*.

Poin menyebalkan nomer 5: neighbors gw yang aktif sedikiiitttt. Jadi kalo minta ini itu kudu sabar nungguin berhari-hari karena harus minta barang yang sama ke neighbors aktif gw yang orangnya itu lagi itu lagi hehehe.

Kok lebih banyak poin nyebelinnya ya kayanya? Tapi kok masih jadi favorit gw ya game inih? Yang bikin ngasi gw jampi-jampi apa via komputer?? 😀

Udah. Cuman 3 game itu aja yang aktif gw maenin tiap hari. Sebenernya gw juga nyobain maen beberapa game laen di FB kaya Ravenwood Fair, Cupcake Corner, Hotel City, Monster World, Salon Street, Mall World, Diner Dash, Mandy’s Spa, de el el (nahlooo banyak bener!) tapi gak lanjut gw maenin karena biasanya temen-temen gw yang laennya hampir gak ada yg maen. Kalopun ada jumlahnya bisa diitung pake jari. Itu juga suka pada gak aktif maen. Dan keberlangsungan maen game di FB itu sekali lagi adalah neighbor. Jadi yaaa, ga maen deh hehehe.

Se kecanduan-kecanduannya gw maen game di FB, I gotta say I still be able to control myself. Gak parah-parah amat lah maennya. Gw masih punya buanyak waktu buat ngelakuin hal-hal lain selaen nguprek-nguprek game. Mata gak kuat bok kalo ampe berjam-jam. Perih!

Lagian nih ya, ada beberapa teman sesama pengangguran nunggu wisuda kaya gw yang sama-sama kepincut game FB, dan gw suka geleng-geleng kepala kalo denger pengakuan dia demi cepet naik level. Which is a reminder for me not to do the same stuff.

Well, segitu aja rasanya cerita tentang kecanduan-kecanduan si pengangguran ini. Moral of the story is: kalo bisa bapak dan ibu sekalian add saya jadi neighbor di game-game FB. Terutama di It Girl sama Cafe World gitu, biar tambah asoy maennya.

Ahahahahahahahah!!!!!! *kabuurrrrr* 😀


Pics from google and my personal facebook



0

Cerita Tentang Akhir Tahun Di Awal Tahun

Hallo semuanya, happy new year!

Yes I know, new year was more than 2 weeks ago, maaf baru sempet update blog sekarang, soalnya 2 minggu terakhir ini saya lagi terdistraksi sama Tumblr gara-gara mulai tanggal 1 Januari kemaren saya memutuskan buat ikut tantangan #365shots disana.

Sebenernya sih si #365shots itu udah ada dari taun 2009 kemaren, cuman karena saya masih males ngutak-ngatik Tumblr waktu itu, jadi ga ikutan deh. Belakangan ini aja baru tau cara ‘memaksimalkan’ si Tumblr.

Dan dari hasil utak-atik itu juga, saya akhirnya berhasil nemuin blog-blog yang isinya Christian Bale bertebaran di seluruh penjuru Tumblr. Kalo udah begini gimana gw ga betah? Hahahahah!

Anyway, what were you guys doing for the year-end holiday? Jalan-jalan keluar kota kah? keluar negri kah? Midnight sale shopping kah? Atau nangkring dirumah aja kah?

Saya sendiri liburan taun baru kemaren cuman menghabiskan waktu dengan… salon-hopping. Yahh, namanya juga wanita, hihih!

Salah satu yang jadi highlight liburan kemaren, saya, pacar, dan 4 orang temen saya memutuskan untuk iseng bikin short-trip ke Bandung. Maunya sih nginep, tapi sayangnya karena satu dan lain hal kita cuman bisa pulang hari.

Sebenernya yah, saya tuh dari dulu paling males yang namanya jalan-jalan ke Bandung cuman buat jalan-jalan atau ngabisin long weekend.

Hellooooo, Bandung on weekend isinya orang-orang Jakarta juga gitu yaa yang bikin macet ampe ubun-ubun. Makanya saya lebih milih stay di Jakarta aja (meskipun udaranya Bandung emang comforting abis buat saya yang suka udara dingin), atau kalo mau ke luar kota ya mending saya cabs ke Yogya sekalian ,hehehe.

Sampe akhirnya, Juni 2009 kemaren, saya dan 3 orang teman terdekat saya memutuskan, “Let’s have a ladies’ day out at Bandung!” Jadilah kami ber-4 menghabiskan 2 hari (eh, 2 hari apa 3 hari ya? Tau lah, lupa..) di Bandung dengan masterplan yang sangat cihuy: Foto-foto keliling Lembang. Yuk mari 😀

Just arrived at Bandung that afternoon.
Lunch at Sapulidi, Lembang
For dinner, Kampung Daun , Lembang
Btw ada yang kesengsem loh liat poto gw disinih *ngikik*
Playing in the sun
The Peak, Lembang

For complete picture of above’s pics, check out here, and here, also here. 🙂 



Liburan akhir taun kemaren, we decided to do it all over again, sebelom si Dna dan Dinda mulai Ko-Ass tanggal 3 Januari dan sebelom saya dan Esther berpusing-pusing ria buat OSCE bulan Februari besok.


Buat jalan-jalan kali ini, kami memutuskan buat memboyong dua orang lekong, pacar saya Adi dan temennya Charlie (halo pak, namamu (akhirnya) muncul di blog saya lagi! Silahkan berjoget :p) buat disuruh-suruh biar tambah rame. Jadi, tanggal 27 Desember kemaren, pergilah kita semua ke Bandung. Iya, plan-nya masih sama, foto-foto sampe bego.


Tapi kayanya mah kemaren itu kita kelamaan menghabiskan waktu buat makan dan ngerumpi instead of foto-foto. Satu hal lagi yang disayangkan, si Dna lupa bawa tripod, jadi salah satu dari kita harus gantian buat ngambil fotonya. But after all, it was a fun experience.


Mau ngintip gimana kita senang-senang di Bandung kemaren? Monggo diliat 🙂

The lovebirds. Ahayy!
Family portrait! 😀
Main focus: Esther’s ass!
Charlie mahal senyum deh ah!
Smile Charlie, smile!
Poto aibnya Charlie! Huahahahahah! *kabooorrr*
(Well, at least he’s finally smiling, hihiii)
Lumayan, nemu tukang becak kece :p
I LOVE THIS ONE!
Hoopla!
Me and Esther
Dna and Dinda
Cipit cipit cipit.. hihihihi :p
🙂

Btw, gw ngidam poto-poto di pantai nih guys, ajakin gw napah.. :p


Yuk ah segitu dulu, happy weekend! 🙂