0

Lebaran 2013 DIY Photoshoot: Lost In The Woods

Sebelumnyaa, mau ngucapin dulu Selamat Hari Raya Idul Fitri 1434 H buat semua teman-teman blogger yang merayakan, semoga amal ibadah sepanjang Ramadhan kemarin diterima Allah SWT yaa, mudah-mudahan masih bisa ketemu sama Ramadhan dan Lebaran tahun depan.

Dan tanpa mengurangi rasa hormat apalagi mengurangi niat (karena ada beberapa orang yang berpendapat kalo minta maaf via broadcast message atau socmed berarti minta maafnya ga niat, entah dari mana korelasinya), gw mohon maaf lahir dan bathin buat semua kesalahan-kesalahan gw setahun ini, baik yang disengaja maupun gak disengaja, baik lewat lisan, tulisan, maupun perasaan, dan baik buat temen-temen yang pernah ketemu muka langsung ataupun cuman lewat dunia maya aja. Minal aidin walfaidzin yaa 🙂

Ada yang baru pulang mudik? How’s the trip? Gw dan keluarga tahun ini mudik ke kampung nyokap, plus tempat kelahiran gw, Wonosobo, Jawa Tengah. Kalo di tahun-tahun sebelumnya kita selalu mudik via jalan darat a.k.a pake mobil sendiri, tahun ini kita ‘gunting pita’ alias ninggal semua mobil dirumah dan membiarkan pak pilot nyetir pesawatnya sampe Semarang. Abis dari situ tinggal rental mobil deh ke Wonosobo, jadi sepanjang jalan kita tinggal duduk ongkang-ongkang kaki doang, hehehe.

Dan alhamdulillah banget Lebarannya jatuh tanggal 8 Agustus yaa! Soalnya gw udah beli tiket dari 3 bulan yang lalu buat tanggal 4 Agustus dan 9 Agustus (dengan asumsi di hari Lebaran ke-2 jalanan dan airport belom padet-padet amat, jadi gak bikin migren di jalan). Sempet ketar-ketir karena ternyata puasanya kemaren mulai tanggal 10 Juli, kalo Lebarannya jadi tanggal 10 Agustus garing banget dong harus menikmati Jakarta yang super sepi. Tapi untungnya semua berjalan sesuai rencana. Amaann!!

Cuman emang ada drama dikit sih. Di hari Lebaran ke-2 yang kita pikir masih sepi ternyata udah macet aja di sekitar Wonosobo. Alhasil perjalanan ke Yogya (kita pulangnya naek pesawat dari Yogja) yang biasanya cuman ditempuh selama 3 jam, karena macet molor sampe 5 jam. Ketinggalan pesawat? PASTINYA!

Alhamdulillah lagi tiket gw gak hangus dan bisa geser ke penerbangan selanjutnya dengan tambahan biaya hanya Rp 125.000/pax. Ah, untung pake Garuda! Kalo maskapai lain pasti angus total deh itu tiket! *lap keringet*.

Eniwei, kaya yang pernah gw ceritain dulu, tiap Lebaran gw dan sepupu-sepupu gw hampir selalu bikin photoshoot dadakan bareng-bareng. Soalnya kan ngumpul barengnya ya cuman pas Lebaran itu doang ya. Photoshoot kita dari tahun ke tahun ngambil tempat beragam, mulai dari obyek wisata yang dibela-belain didatengin meskipun penuhnya kaya cendol, restoran yang pemandangannya agak kece, dan kalo bener-bener ga ada tempat, we’ll just randomly driving our car dan foto-foto… di pinggir jalan. Beneran! Hahahahaha.

Taun ini yang foto cuman gw, Mba Qiqy, sama Mas Dipta, karena kebetulan hari itu kita semobil, dan sepupu yang laennya ikut mobil bareng ortu masing-masing. Ngambil tempatnya pun super random, sepulang dari makam nenek buyut di Kaliwiro (Wonosobo sonoan lagi, yang isinya jalan berkelok-kelok, hutan pinus, sama jurang), kita berenti buat foto di 2 tempat;

1. Kuburan korban PKI yang letaknya persis di pinggir jurang (bagian ‘kuburan korban PKI’-nya emang serem ya, but the view was magnificent!)

2. Hutan pinus (disebutnya sih PERHUTANI, kaga tau singkatan apaan) yang letaknya… di pinggir jurang juga, hahahaha.

The photos were taken with iPad 2 and iPhone 4S cameras (so mind the bad lighting), and edited with Camera 360 ‘Sexy Lips’ effect, because we like the mysterious, gloomy, and kinda scary atmosphere that comes with it 🙂

Pas mau foto di lokasi pertama nemu banyak bungkus pil di tanah, pas diliat ternyata bungkus pil DMP.
Duh Gusti, serem amat sih mabok-mabokan pake DMP dipinggir jurang 😦

And after numerous attempt to bring back my red hair, my hair decided to show up it’s new colour in a broad daylight! *dancing*
 

Dan sebagai penutup, ada salam nih buat om tante sekalian… dari Annabelle…

 *lari-lari kecil kedalem lemari* LOL!

Advertisements
0

Berkah Puasa

Akhirnya tiket konser Metallica tanggal 25 Agustus mendatang sampe juga di tangan setelah gonjang-ganjing ga tau jadi apa engga konsernya disini dari bulan Mei yang lalu. Alhamdulillah proses pembelian tiketnya gak se-drama dan se-ribet proses pembelian tiketnya Aerosmith yang tiba-tiba batal ituh. Well, ada sih drama dikit di proses pembelian tiket konser Metallica ini, tapi ceritanya nanti aja lah ya kelar konsernya sekalian gw review disini hihihi.

It would be a dream concert for me, secara band paporit dari jaman masih polos tak berdosa dulu aja udah Metallica ya, jadi semoga aja konsernya mereka disini gak make acara diundur *lirik judes Guns N’ Roses* apalagi make acara batal segala *lirik super judes ke Aerosmith*. Pokoknya don’t bail out on us ya om-om gantengkuuu. Insya Allah Indonesia aman kok, metalheads sini juga dijamin bisa tertib deehh. Amiinnn!!!

Anyway, selamat menyambut bulan suci Ramadhan dan selamat menjalankan ibadah puasa buat bloggies semuanya yang merayakan. Semoga semua ibadahnya di bulan suci ini lancar terus sampe lebaran nanti yaaa.

Ngomong-ngomong soal lebaran ya, ceritanya keluarga gw udah beli tiket pesawat PP buat mudik dari sekitar 2 bulan yang lalu, biar dapet murah gitu kan maksudnya *meskipun harganya waktu itu aja udah bikin sesek napas*. Nah, dengan asumsi waktu itu lebaran jatoh pas tanggal 8-9 Agustus, kita beli tiket balik ke Jekardah di hari lebaran kedua (9 Agustus) biar gak penuh-penuh banget gitu. Ehh ternyata taun ini puasanya mulai tanggal 10 Juli aja gitu ya, berarti nanti gw lebaran di Jakarta dong? Hahahahaha… Apa maksa Eyang dan keluarga besar ngikutin jadwal Muhammadiyah aja ya biar bisa lebaran disono? *ditimpuk ketupat*

Apakah bakal ada drama pas keluarga gw lebaran nanti? We’ll see. Nyokap sih udah mulai bete-bete-ah pas tau kemungkinan lebaran nanti kita udah ga di kampuang halaman lagi. Yahh, doakan saja yang terbaik hehehe.

Terakhir sebelom pamitan, mau posting foto ini ah. Gak tahan buat gak ketawa pas liat ini! Hahahahaha!!!


Goodnight semuanyaaaa!!! 😀

2

Memang Membingungkan, Tapi Tolong Jangan Bingung

Kalo seandainya di dashboard Blogger bagian ‘reading list‘ anda liat ada postingan-postingan baru dari saya dengan entry dan tanggal yang acak-acakan, hal itu bukan error dari blogspot saya, blogspot anda, ataupun otak saya yang tiba-tiba mengalami disorientasi waktu dan loncat pikir. Semua itu semata karena kesalahan saya setahun belakangan ini yang udah jadi blogger murtad. Halah.

As some of you may noticed, I abandoned this blog for more than a year. Alesannya? Bisa sih ngasih alesan klasik kaya sibuk dengan dunia perkoasan, sinyal internet lagi jelek, dan gak ada inspirasi buat nulis. Tapi sebenernya sih alesannya cuman satu: Males. Yak, silahkan jitak bareng-bareng.

Jadinya sekarang, berhubung lagi ada waktu senggang, koneksi internet lagi kece, inspirasi alhamdulillah ngalir, dan yang paling penting LAGI GAK MALES, I tend to revive this blog again. I will post my pending entries over the year, meskipun entry yang saya masukin gak berurutan, kadang mulai dari entry yang kejadiannya belakangan ini, atau malahan entry yang kejadiannya udah berbulan-bulan yang lalu. Tergantung mood aja lah pokonya hehehe, tapi Insya Allah saya masih inget cerita-cerita apa aja yang harus saya posting walaupun udah disimpen selama lebih dari satu tahun. Thankfully I have a good memory recall 🙂

Doakan saja semua entrynya bisa ter-posting semua dalam beberapa hari kedepan. Dan maaffff banget buat yang comment-commentnya ke-delay proses approval dan reply-nya (baik disini ataupun di WordPress. Asli hampir lupa kalo punya blog di WP juga *selftoyor*).

Yaudah sih, mau ngomong gitu aja, hehehe. Goodnight good people! :*
0

Place Review: Bale Kupu Natural Spa

Setelah insiden salah masuk tempat spa yang ternyata tempat spa ‘gak bener’ taon kemaren dan setelah tau ternyata di BSD bertebaran tempat-tempat spa ‘gak bener’, membuat gw makin selektif dalam memilih tempat spa. Amit-amit jangan sampe salah masuk ke tempat kaya begitu lagi, traumatis meen!! Sumpaahh!!!
Alhasil sejak kejadian itu, kalo tau ada tempat spa yang baru buka di BSD dan sekitarnya, gw berusaha untuk browsing dan cari tau sebanyak-banyaknya tentang tempat spa itu. Kalo kurang meyakinkan dikiiitt aja, mending gak usah deh, cari tempat laen aja daripada kenapa-kenapa lagi kan males banget.
Jadi sejak awal taun 2012 kemaren, pencarian gw buat tempat spa idaman dimulai. Tadinya kan gw mengidolakan banget Galuh Ayu Day Spa yang di ruko tol boulevard itu, tapi kok perasaan makin kesini pelayanannya makin berkurang, udah gitu didepan rukonya sekarang ditempel stiker gede kalo tempat itu bermasalah sama pajak or something, dan pas beberapa kali mau disamperin kesana buat treatment, kok tempatnya malah tutup. Melipir ke tempat laen deh jadinya.
Sejak itu gw (kadang bersama nyokap) mulai ‘spa hopping’ ke BSD, Alam Sutra, Gading Serpong, sampe Bintaro buat nyobain tempat-tempat spa. Tapi kok ada aja gak sreg-nya yaa, kalopun ada yang sreg, kelar treatment gw langsung jatuh miskin saking mahalnya, hahahahaha, emang ada uang ada barang ya bok! Tapi kalo emang ada tempat spa yang nyaman dengan harga lebih terjangkau kenapa enggak? Gw pun terus mencari tempat spa lain, siapa tau ada yang cucok di badan dan di kantong.
Sampe bulan yang lalu gw di follow sama @balekupu di Twitter. Mereka meng-klaim sebagai “The Most Beautiful Spa in BSD” dengan tagline “Menenangkan. Menyenangkan.” Kalo diliat dari foto-fotonya di Twitter sih kayanya tempatnya comfy banget, dan warna yang mendominasi ruangan-ruangannya UNGU SEMUAAA!!! Waaa, jadi tertarik *dasar banci warna ungu* hehehehe 🙂
Akhirnya hari Selasa kemaren gw memutuskan untuk coba treatment di Bale Kupu Natural Spa. Tempatnya deket banget dari rumah ternyata, di sektor 1 deket pool bis trans BSD. Begitu masuk kedalemnya, langsung terpesona sama interiornya. It was so much better than in the photos. And they’re absolutely not joking when they claimed themselves as the most beautiful spa in BSD. Bagus bangeeett tempatnyaa!!!
Karena gw jadi satu-satunya pengunjung siang itu, gw dipersilahkan untuk memilih kamar untuk treatmentnya, mau di kamar yang single (1 bed treatment dengan tempat jacuzzi yang terpisah di kamar lain), atau kamar yang double (2 bed treatment dengan tempat jacuzzi didalam kamar itu juga). Gw pilih di kamar yang single karena suasananya lebih remang-remang adem hehehe.
Untuk treatmentnya, gw pilih paket spa paripurna. Isinya full body massage, scrub, body mask, totok wajah, dan jacuzzi. The treatment was nice, and the best part… is the jacuzzi!!! Edan, uenaknya puoll!! Oh iya, ternyata kalo ada sisa body scrub dari treatment kita, body scrubnya bisa dibawa pulang buat dipake scrub sendiri dirumah (gw milih body scrub Bali yang green tea). Kelar treatment, kita bisa duduk-duduk sambil minum teh tarik home made dari Bale Kupu.
Another best part is, kita langsung dikasih 10 voucher diskon loyalty program yang bisa dipake sejak kunjungan pertama. Jadi di kunjungan pertama kita langsung dikasih diskon 15% for all treatment dan diskonnya akan naik terus secara bertahap sampe 30% untuk kunjungan ke-2 sampe ke-10. Isn’t that great?
Over all puas sama pelayanan Bale Kupu, I give the rating 8,5 out of 10. Mungkin kedepannya bisa ditambah paket-paket treatment lain biar konsumen lebih bebas memilih, karena paket treatment yang tersedia sekarang masih terbatas sekali. Sama disediain sistem pembayaran pake debit Mandiri boleh banget loh, biar ga pusing harus ke ATM dulu sebelom treatment hihihi (sekarang baru bisa pake debit BCA).
Buat yang penasaran kaya apa interiornya Bale Kupu, ini beberapa foto dari Twitter mereka. Gak sempet foto-foto sendiri gw, terlalu in awe sama tempatnya hehehe.
the jacuzzi
reflexology corner
one of the single room treatment. Daddy can I have a bedroom like this??
tempat duduk-duduk sebelom dimulai treatment. Aslinya tempatnya lebih remang-remang dari ini
tempat penerimaan tamu
Jadi buat pretty ladies di BSD yang lagi iseng nyari tempat spa kece juga, silahkan mampir ke Bale Kupu Natural Spa. Recommended! 🙂

0

Restaurant Review: Indische Koffie

Mungkin gw harus berterima kasih sama kota Yogya karena jadi kota yang penuh kenangan. Bukan buat gw tapi buat kedua orang tua gw. Tiap kali mudik, keluarga gw pasti nyempetin ke Yogya entah buat nginep ataupun numpang muter-muter doang. Ya saking banyak kenangannya itu buat ortu gw. Mereka berdua kuliah di kota itu, dan pacaran bertaun-taun disana. Jadi setiap kali kita ke Yogya, ortu gw selalu pada cengengesan dan nyeritain “Ini dulu tempat papa sama mama pacaran, dijemput pake motor gedenya papa, terus kelar dari sini kita makan ke bla bla bla…” jadi suatu cerita yang puanjaaaanggg dan banyak yang diulang-ulang.

Sementara mereka heboh cerita tentang masa-masa pacarannya, gw si objek yang diceritain malah…. tidur sampe mangap di mobil! Hahahahaha, ya maap tapi Yogya ga begitu punya nilai sentimentil buat gw. Daerah Kaliurang pun sekarang terlalu banyak spanduk dan baliho yang bertumpuk-tumpuk bikin pusing diliatnya. Tapi tetep makasih deh sama Yogya, kalo ga ada itu kota mungkin emak bapak gw gak pacaran, gak nikah, dan alam semesta gak akan kenal makhluk seancur sekeren gw. Ya kan? Ya kan? Iya.

Meskipun udah berpuluh-puluh kali ke Yogya, tapi gw tetep lumayan buta sama jalanan Yogya, karena ga pernah nyetir muter-muter sendiri disana, which is my method to get used to the routes and roads in a foreign city. Tempat yang gw kunjungi pun biasanya itu lagi itu lagi, kalo ga tempat kesukaan ortu gw, ya tempat nongkrong sepupu-sepupu gw yang pada kuliah disana. Dan juga semakin kesini tempat hiburan, nongkrong, dll di Yogya udah banyak banget kan, pastilah gw gak keep up sama tempat-tempat kece disana.

Eniweiii, minggu kemarin gw menjalani stase kepaniteraan gw yang terakhir di Yogya, buat Kesehatan dan Keselamatan Kerja (Hiperkes/ K3). Sebenernya ini stase mau dibilang stase juga bukan, tapi dibilang bukan juga dia temasuk stase (staseception! halah…). Karena waktunya cuman 5 hari dan cuman berbentuk kaya pelatihan gitu. Begitu kelar pun dapet sertifikatnya. Jadi ya gitu deh, stase yang bukan stase, hahahahaha. 

Berhubung anggota pelatihan ini ada 30 orang, pasti asik dong ya kalo semuanya jalan-jalan bareng keliling Yogya. Tapi kenyataannya banyak diantara mereka yang tinggal sama sodaranya di Yogya sehingga ga bisa ngabisin waktu bareng kita selesai pelatihan, kitanya sendiri yang tepar abis pelatihan yang kelarnya sore, dan juga… Well, let’s say, ada beberapa orang yang ‘kurang adventurous‘ sehingga maunya cuman mau keluar buat makan malem dan abis itu yuk dadah babay balik ke penginapan lagi buat tidur. Padahal kelar makan malem biasanya baru jam 8an, and there’s still plenty of time to have fun! Susah deh kalo barengan ama orang kaya begini.

Jadi ujung-ujungnya kita makan di tempat-tempat yang sebelumnya udah sering gw kunjungin (karena termasuk yang paling ‘hits’ di Yogya), belanja di Malioboro, beli bakpia, and that’s it! Bubar deh rencana mau liat sunset di Candi Boko, maen trampolin di Taman Pelangi, foto-foto cantik didepan Kantor Pos, ataupun nyoba tempat-tempat nongkrong lainnya. Thanks to some selfish unadventurous friends! What a fun killer!

Ujung-ujungnya gw dan beberapa temen yang demen kelayapan ampe pagi nongkrong di Skybar Ibis Style, minum-minum lucu sambil ngebahas mulai dari gosip, sampe hal akademik yang lumayan serius (a valid sign that I’m not drunk yet).

Terus di malem terakhir sebelom besoknya balik ke Jekardah, gw mengusulkan untuk makan malem di Indische Koffie didalem Benteng Vredeburg. Nyokap gw yang merekomendasikan tempat ini, katanya tempatnya ala Belanda kuno gitu (sesuai sama tempatnya ya bok, didalem benteng belanda), and she thought I would like the whole vintage vibe.


Jadilah gw dan beberapa teman makan malam disitu. Sempet khawatir bakal ditolak masuk disitu karena dikira jin jam operasionalnya Indische Koffie cuman sampe jam 10 malem, sedangkan kita sampe sana udah jam setengah sepuluh. Untungnya kita dateng pas di detik-detik last order jadi masih bisa dilayanin meskipun kita jadi satu-satunya tamu yang makan disitu dan taplak, kursi, dll disekeliling kita udah mulai diberesin. Hihihihi maapp!!!!

Anyway my mom was right, I love the old-fashioned Dutch vibe! Settingan meja makannya pun mewah, jadi berasa kaya makan di tempat bangsawan jaman Belande, hehehe. Berhubung selama 4 hari disana kamera gw nganggur, jadilah gw sibuk jepret sana sini didalem restorannya. Mumpung sepi! Eheheh :p

Eh, ada buku Farmakologi dan Terapi! Yuk muntah yuukk!
*digampar dosen farmako*

Malem itu gw mesen chicken steak (yang dimasaknya lamanyaaaa setengah mati), sama Indische ice chocolate. Rasanya? ENYAAKK!!!!

Keliatannya porsinya kecil ya? Tapi sumpah bikin kenyang puolll!!!
Ice chocolate beserta bonus dark chocolate mini. Gendut dah gw,
Foto dengan muka ngantuk dan badan melar pasca makan malem

Yaahh, mudah-mudahan pas ke Yogya lagi nanti gw ke tempat-tempat nongkrong yang baru. Biar gak basi. Kalo ada tempat nongkrong kece yang lagi hits boleh lhoo di share ke gueee. Yukmariiii 🙂

0

Place Review: Cozy Spa BSD

Ternyata stase Obsgyn kemaren, selaen menambah keterampilan bantuin orang ngelahirin, juga menambah daftar ‘addiction‘ baru gw.

Berkat ajaran bapak ketua kelompok yang juga merupakan temen jaga sehidup-semati siang dan malam gw; Koko Juan Setiaji. Gw resmi jadi maniak Groupon.
Apa itu groupon? Menurut Wikipedia, Groupon yang merupakan singkatan dari ‘group-coupon‘;

is a deal-of-the-day website that features discounted gift certificates usable at local or national companies. 

Jadi intinya suatu website yang isinya kupon-kupon diskonan yang bisa ditukarkan di tempat yang mengiklankan produk diskon tersebut di website groupon. Vouchernya macem-macem, mulai dari gadget, voucher makan, paket liburan, voucher make up dan… favorit gw; voucher spa! Diskon yang diberikan juga macem-macem, mulai dari 20% sampe 80%. Gimana gw gak ngiler?

Jadilah tiap hari kalo lagi nganggur di RS kerjaan gw apalagi kalo bukan ngecekin website-website groupon kaya disdus, livingsocial, metrodeal, plusku, dan sejenisnya. Emang dasar wanita ye, dikasi barang diskonan dikit langsung kalap! Ihihihik!!! *disaksikan oleh Engkong Juan yang geleng-geleng kepala disebelah gw*

Eniweeii, akhir bulan kemarin gw nemu voucher spa dari plusku untuk 50% discount massage dan refleksi di Cozy Spa BSD. Meskipun belom pernah ke Cozy, tapi tempat itu udah dapet beberapa review baik dan rekomendasi dari beberapa temen gw. Jadi tanpa pikir panjang gw langsung beli vouchernya. 2 biji. Ya maap, sini kalap liat harganya.

Kenapa belom pernah coba Cozy Spa? Karena meskipun ada embel-embel ‘spa’ di namanya, tapi Cozy ini sebenernya tempat buat pijet dan refleksi. Karena bukan maniak pijet (kalopun pijet biasanya sekalian pas spa) dan gak suka refleksi (sakiitt!) alhasil belom pernah sekalipun mampir di Cozy.

Tapi setelah 2 kali menikmati treatment full body massage sama foot reflexology di Cozy, kok… gw… ketagihan ya? Hehehehehehe. Soalnya teknik massage di Cozy ini ternyata beda sama di tempat lain. Instead of diurut-urut sana sini yang bikin sakit, massage di Cozy gak sakit dan asli enaaakkk banget! Refleksinya juga ternyata oke punya, meskipun gw tetep agak kesakitan pas telapak kakinya dipijet make alat yang mirip dildo kaya tongkat kecil itu.

Selain itu tempatnya disini bener-bener sesuai sama namanya. Totally cozy. Begitu masuk suka banget sama wangi aromatherapy-nya, dan atmosfer pantai-nya (karena tempat awalnya Cozy ini di Kuta Bali, jadi temanya pantai dan laut gitu). Terus tempatnya bener-bener tenang. Sebelom mulai treatment gw diingatkan untuk meng-silent hp gw, bahkan terapis-terapisnya kalo ngomong pun bisik-bisik biar kenyamanan pengunjung gak terganggu.

Will I ever visit this place again for another treatment(s) after I don’t have anymore discount coupons? Absolutely! 🙂
Update: 
It’s been 6 months since this post, and now I’m a frequent member at Cozy Spa BSD! I visit this place every 2 weeks for a massage/reflexy/shiatsu. Sampe mbak-mbak resepsionisnya pada apal ama gw! Hahahahaha! :)))  
0

Guruku Berbulu dan Berekor

September (well, this September) is not all gloomy and sad for me. I do still mourning and recovering from my recent breakup, but life goes on, right? 😉

Masih inget taun lalu gw bikin postingan buat para pecinta binatang yang tertarik ceritanya dibukukan untuk kirim email ke Indi ‘Sugar’ Taufik, salah satu penulis favorit gw itu? Kalo gak inget boleh klik disini kakaakk

Gw iseng-iseng ngirim email ke Indi tentang cerita anjing gw Wawa yang udah pergi ke surga. It was quite surprising karena selesai ngetik cerita yang mau gw kirimkan itu, gw langsung nangis sesenggukan selama setengah jam lebih. Padahal Wawa udah pergi lebih dari 3 tahun sebelum gw ngirim cerita itu. But I still remember her every now and then, and her death still affects me a lot. In fact, to this day I’m still a little bit chocked up whenever I’m talking about her, or even just remembered her. Maybe that’s what you feel when you lost a precious friend in your life, ya?

Singkat cerita, gw menunggu selama hampir setahun sampe akhirnya beberapa waktu yang lalu dapet email dari Indi yang ngabarin gw kalo my story made the cut to her new book! Wooooo!!!!!! Alhamdulillah girang banget rasanya! Bangga dan terharuuu, hehehehe.

Gw pun mendapatkan bukunya seminggu sebelum bukunya dirilis. It was an awesome experience to see your writing published on a book! Finally now I can call myself an author dong yaa? Hehehe. Siapa tau kedepannya bisa nerbitin novel sendiri, atau punya kolom sendiri kaya Carrie Bradshaw gitu. Aaamiinn!!! 😀

Sayangnya gw gak bisa hadir di acara launching bukunya di Bandung tanggal 16 September kemarin, yang ada gw malah putus sama laki gw *halah curhat* hahahahaha. But that’s okay, tetep bahagia dan bersyukur bisa ambil bagian buat buku ini.

The Cover

Signed page from Indi

My story! It’s on chapter 3 ya everybody! Catet!!!
*terserah lo aja Lu…*

Terus, terus, dapet royalti dong ya setelah bukunya diterbitin? Dengan bangga gw umumkan, gw GAK DAPET ROYALTI SEPESERPUN dari hasil pembelian buku ini. Semua loyalti akan disumbangkan ke animal shelter(s) yang membutuhkan. Hal satu lagi yang bikin gw bangga, bisa membantu hewan-hewan lucu agar hidupnya lebih baik.

Jadi buat bloggies semuanya, kalo suka baca, kalo sayang binatang, kalo penasaran cerita gw kaya apa di novel itu *plakk!!!*, ayo dibeli novel Guruku Berbulu dan Berekor. Berisi 36 cerita pendek yang indah, mengharukan, dan menginspirasi dari teman-teman pecinta hewan diseluruh Indonesia. Itung-itung sambil beramal juga kan kalo beli bukunya. Go grab it fast at your nearest bookstore, guys! 🙂